Entri Populer

Monday, 30 March 2020

Management Waktu saat #dirumahaja

Hal pertama yang terlintas dipikiran saat kantor aku menetapkan untuk "Work From Home" adalah "Yes, Yes, Yes". Seneng banget ngebayangin bisa punya waktu selama 24 jam sehari bareng suami dan anak-anak beberapa minggu kedepan. Sejak hampir 11 tahun lalu aku nikah, kayanya ga pernah deh libur atau cuti selama ini dan ngabisin waktu #dirumahaja tanpa kemana-mana. 

Ekspektasi aku saat awal WFH diberlakukan :
  1. Abis sholat subuh bisa lenje-lenje dulu atau bahkan selimutan lagi.
  2. Bisa praktek masak resep-resep baru yang selama ini cuma bisa dibayangin doang.
  3. Lebih banyak quality time sama suami.
  4. Lebih lama main sama anak-anak.
  5. Beresin rumah semaksimal mungkin.
  6. Bisa bobo siang.
  7. Bisa nonton drakor.
Tapi kenyataannya ga seindah itu ternyata. Aku malah dituntut lebih multitasking dari biasanya karena :
  1. Masak, beberes, paling penting kudu dilakuin sebelum aktifitas lain.
  2. Jam 8 teng langsung nyalain laptop dan kerja office hour.
  3. Nyiapin sarapan, makan siang, makan malem plus cemilan.
  4. Dampingin Kenzo ngerjain tugas pembelajaran dirumah.
  5. Nemenin Dejas main.
  6. Ngelonin bobo siang anak-anak.
  7. Dampingin Dejas menuhin target pembelajaran dirumah dari daycarenya.

Hari-hari pertama wfh, seperti masa trial buat aku. Banyak hal-hal diluar kendali yang bikin aku berasa keteteran. Pernah suatu hari saat lagi masak makan siang, tiba-tiba aku diminta buat video meeting. Aku langsung lari ke kamar buat mandi dan pake kerudung. Kalo dipikir, video meeting ga mandi dulu pun ga masalah wkwkkwkw. Di hari berikutnya, saat mau video meeting, Dejas rewel nangis-nangis pengen ikutan kerja. Sampe akhirnya aku ga ikut meeting dihari itu.

Belum lagi rasanya banyak banget waktu yang aku habisin di dapur. Dirumah aja kaya gini, bikin sekeluarga bawaannya laper terus. Hampir tiap hari bikin cake, cireng, gorengan, puding, dan lain-lain buat cemilan anak-anak. Bahan makanan yang biasanya cukup buat seminggu pun, habis dalam waktu tiga harian aja. Satu sisi seneng sih karna anak-anak makannya tambah lahap dirumah, walopun ilmu masak bundanya segitu-gitu aja. Ga pernah minta jajan dan ga ngeluh pengen maen keluar.

Bahkan, beberapa postingan blog yang harusnya aku beresin di minggu lalu, dengan sangat terpaksa harus delay. Untuk buka blog aja, aku ga sempet. Padahal tadinya pengen lebih produktif nulis saat dirumah seperti ini.

Sampe dihari keempat, aku baru dapet pola yang cocok. Yang bikin kerjaan kantor beres, tapi juga kerjaan rumah kehandle dengan hasil yang baik.  Berikut trik yang aku lakukan :

1. Pagi-pagi saat dirumah, bukan berarti bisa lebih santai. Rutinitas pagi dilakukan seperti biasanya kaya kalo harus kekantor. Misal : Masak, rapih-rapih rumah, nyuci-nyuci, mandi, mandiin anak, dan nyiapin sarapan harus selesai sebelum jam wfh aku dimulai. Bye bye bangun siang, bye bye lenje-lenje dan tidur siang. Untuk management dapur, aku masih pake cara lama aku, yang pernah aku jelasin disini :

Tips Memanage Dapur bagi Ibu Bekerja


2. Pake baju atasan rapih dan sedia hijab deket laptop. Hihihi ini ngebantu aku banget kalo pas tiba-tiba ada video meeting. 

3. Salah satu hal yang ga boleh lupa di masa-masa ini adalah berjemur. Luangin waktu berjemur sambil quality time ma keluarga.

4. Masak makan siang, kadang aku lakukan sambil kerja. Tapi ga selamanya berhasil. Seperti pagi tadi, aku sukses bikin gosong daging iga plus panci-pancinya. Untungnya. suami ngingetin saat mencium bau ga enak. Aku sendiri terlalu anteng depan laptop sampe lupa ngecek ke dapur. Alhasil yang tadinya mau bikin sop iga, beralih ke bikin Iga Bakar...Alhamdulillahnya enak dan keluarga pada suka wkwkwkkw..kebakar dalam arti yang sesungguhnya. Jadi lebih baik makan siang juga dimasak dipagi hari yah biar lebih tenang. 

5. Jam makan siang, sekitar jam 11.30 an aku pake buat bikin cemilan, makan, dan istirahat. Lalu jam satu teng harus komit mulai kembali ke laptop lagi.

6. Untungnya, Ken bisa mandiri ngerjain tugas pembelajaran dari sekolahnya. Aku cukup mantau dan meriksa hasil pekerjaannya. Kadang juga ayahnya yang bantu.

7. Tugas pembelajaran Dejas dari daycarenya, aku ajarin sambil bekerja. Biasanya Dejas nimbrung di ruangan tempat aku kerja. Aku harus nyiapin banyak buku dan mainan biar Dejas anteng seharian.

8. Kalo aku dah ga bisa ngehandle anak-anak saat masih ada kerjaan, biasanya aku minta tolong suami untuk ajak main mereka dulu. Untungnya suami aku bisa diajak kerjasama. Itulah yang buat beban ak kerasa lebih ringan.

9. Setelah jam kerja berakhir, sekitar jam 5 sore, aku langsung fokus ke keluarga. Biasanya diisi sama main bareng, nonton bareng dan ngemil bareng.

10. Setelah anak-anak tidur, baru aku bisa metime dengan cara online, baca or nonton acara favorit.

Hal yang paling penting untuk menjaga semuanya berjalan lancar adalah kerjasama dan pengertiannya pak suami. Kalo tanpa itu, mungkin aku ga kan bisa jalanin rutinitas kaya gini dengan tenang. Oh ya, sebenernya bisa aja aku kasih kesempatan ke anak-anak buat main HP, biar gerak gerik akupun lebih leluasa. Tapi aku dan suami mencoba tetep pada komitmen kami untuk ga ngasih anak-anak hp di hari kerja. Jatah megang hpnya tetep hanya sabtu dan minggu masing-masing setengah jam walopun di masa sulit dan membosankan. Alhamdulillah anak-anak sih ga masalah karna memang sudah terbiasa.

Kangen banget ingin semuanya kembali normal. Sedih juga liat anak-anak ga bisa sekolah, ga bisa main, ga bisa kemana-mana.  Semoga kita semua kuat menjalani ini semua ya.

Karna diem aja dirumah kaya gini tuh rentan bikin stres karna jenuh, kita harus banget jaga suasana biar keluarga tetep happy dan optimis.

Seneng rasanya bisa berbagi hal penting ini di collab bareng Bandung Hijab Blogger kali ini. 
Semoga menginspirasi :-)


11 comments:

nchie hanie said...

Boleh numpang ngakak dulu gaaa..
Kadang harapan ga sesuai kenyataan bikin nyengir perih yaa.
KBayang deh kerempongannya masa wfh dan anak2 yang masih butuh pendamping.

Selamat menikmati..
Itulah dunia menjadi ibu yang sesungguhnya.
Kelak, suasana kek gini bakalan jadi dongeng ketika anak2 dah gede.
Apapun itu semoga tetep happy menjalani yaa.


Rafahlevi said...

Betul ni teh.. wfh rentan bikin mood naik turun karna kadang muw ngerjain pekerjaan tiba-tiba si kecil numpahin apa. Hahaha jadinya terdelay lagi sama urusan domestik. Tapi ngejaga suadana dalam rumah jadi fokusnya aku setuju. Kondisikan anak anak biar kita bisa khusyuk kerja kemudian.

Anisa Firdausi said...

Ini jg kayaknya yg dirasain sm kakak ku. Awal2 menyenangkan, udah masuk minggu kedua muka asa kusut cape gitu. Anak2nya jg kasian pgn sekolah. Mudah2an semuanya cepat kembali normal. Aamiin

Ruly Rosmalina said...

Setuju banget, klo pas keadaan normal, beberapa kerjaan bisa didelegasikan. Sekarang bener-bener ga bisa >.< Fokus dan beneran bergantung sama suami yg bisa "nyelingan" hahaha.. Aku rindu kerjaa~

Meywa23 said...

Keren banget ..kerja di rumah plus ngerjain tugas rumah berikut jadi Bu guru anak-anak juga. 😍😍 Btw nama anaknya ada yg sama Kenzo...😘

Yola Widya said...

Di rumah malah makin sibuk ya teh, segala harus diberesin

Ayu Imanda said...

waduuh sama banget teh aku, entah kenpa aku merasa lebih santai hari-hari biasa. padahal aku baru nungguin 1 anak yg SFH. mana tugasnya susah-susah. anaknya kalo sama mamahnya lebih ogo lagi

Dian Andari Yuan said...

WFH memang bikin mamak jadi kreatif masak ya, Teh. Hehe. Good😁

yesi haerunisa said...

teh luar biasa lho teteh aku bacanya aja puyeng teteh yg bs lakuin santai aja. musti belajar lg komit dan disiplin biar ga keteteran hehe

Yesi Haerunisa said...

I feel you teh plus salut teteh bs ngerjain semua makasi teh ceritanya jd inspirasi aku buat jd ibu yang lebih baik hehe

Adyta Fabia said...

Bener banget teeeh, wfh bikin kita harus pinter pinter manage waktu karena kerasa kaya lebih padet. Tapi alhamdulillahnya kalo kita nemu jadwal yg pas inshaallah bisa lancar deeh