Monday, 23 December 2019

MY 2019 JOURNEY - Tahun Penuh Berkah

Bulan ini, alhamdulillah aku bisa kembali ikutan collab bareng temen-temen dari Bandung Hijab Blogger (BHB). Oh ya, buat temen-temen yang bingung collab disini maksudnya seperti apa, jadi BHB punya kegiatan rutin harian maupun bulanan yang bisa diikutin para membernya. Nah, untuk kegiatan rutin bulanan adalah Collab with BHB. Member BHB bisa ikutan menulis di blognya masing-masing, dengan tema tulisan dan waktu yang sudah ditentukan. Temanya akan berbeda-beda setiap bulan. Khusus bulan desember ini, tema yang dipilih adalah "My 2019 Journey", sebagai penutup tahun 2019.
Kalo nulis tentang perjalanan aku di 2019, pasti bakal panjang banget tulisan ini. Banyak yang sudah terlewati baik suka maupun duka. Ya namanya hidup kan ga mungkin lempeng-lempeng aja kaya jalan tol. Selain itu, banyak banget berkah dan kebahagiaan yang aku dapetin di taun ini juga. Sebenernya, hal sekecil apapun memang harus kita syukuri yah. Tapi ada beberapa hal yang merupakan buah paling manis buat aku di tahun ini.

Kreasidya_Souvenir tetep exist di tahun ke delapannya
Tahun 2019 ini, bisa dibilang kegiatan aku jauh lebih banyak dibanding tahun sebelumnya. Dari mulai tanggung jawab yang semakin besar di kantor dan dirumah, mulai aktif ngeblog lagi, mulai sering ke event-event dan melakukan kewajiban-kewajiban as blogger or content creator, juga sampai akhirnya memutuskan untuk bergabung di AMA (Asosiasi Manajemen Indonesia). Dengan bergabung di AMA, berarti aku harus siap banyak belajar dan mengikuti kegiatan yang tujuannya untuk meningkatkan profesionalisme dan kompetensi manajerial aku. Berarti lebih banyak juga waktu yang aku gunakan diluar rumah.
 
Nah untungnya, ditengah aktivitas aku yang padat merayap bak jalanan Bandung di waktu weekend ini, ga bikin aku harus mengurangi menerima orderan kreasidya_souvenir, bisnis yang udah aku jalanin sejak 2011. Di tahun kedelapannya, aku tetep bisa memenuhi pesanan customer, walopun aku jadi sering minta tolong suami tersayang buat bantuin motongin pita tengah malem :-D 

Untungnya lagi, sekarang Dejas udah ga pernah ganggu bundanya kalo lagi ngerjain orderan. Dejas dah bisa bantu ngelipetin towel dengan rapih padahal umurnya baru 2 taun. Kaken malah dah bisa bantu ngebentuk towel sampe masang jarum pentul. Mereka seneng banget bantu bundanya sambil main. Alhamdulillah ga merasa terbebani dan cape meskipun kadang harus bikin ratusan souvenir dalam sehari. Tapi, untuk taun depan, aku berencana untuk mencari rekan yang bisa diajarin bikin souvenir sesuai standar yang kreasidya_souvenir punya, biar aku punya lebih banyak waktu buat lenje lenje.
Buat anak-anak, bantu bundanya sama dengan main
Piala pertama Kaken
Sejak setahun yang lalu, Kaken aku masukin ke kursus lego di daerah Batununggal. Tujuannya biar dia ada kegiatan lain di luar TKnya yang hanya punya 5 orang murid di satu kelas pada saat itu. Intinya mah biar Kaken lebih banyak bersosialisasi dan bergaul. Apalagi tiap pulang sekolah ga pernah main kemana-mana selain di dalam rumah. Sengaja pilih yang di Batununggal biar deket dari kantor bundanya.

Jadwal kursus legonya itu seminggu sekali, setiap senin sampe sabtu. Tapi Kaken milih untuk kursus di hari Sabtu. Nah jadinya sering banget dia bolos kalo kita lagi liburan, jalan-jalan atau staycation. Bahkan pernah dalam tiga bulan berturut-turut, Kaken hanya kursus sekali setiap bulannya. Untungnya bagian admin tempat kursusnya tuh baik banget, jadi aku ga harus bayar iuran full di bulan yang Kaken jarang masuk itu. Ah pengertian banget pokonya.

Sampe akhirnya di Bulan Oktober lalu, pengajar kursusnya menghubungi aku untuk mengajak Kaken ikut lomba lego di SD Tarbak. Tentu aja aku ragu, soalnya dia nyentuh lego aja hanya pas di tempat kursusnya. Dirumah ga pernah berkreasi, karna emang ga pernah dibeliin wkwkkwkw lego asli itu mihil banget. Tapi ternyata Kakennya sendiri tertarik buat ikut. Akhirnya , untuk pertama kalinya aku beliin Kaken lego brick buat latihan. Sedikit pengarahan dari pengajar kursusnya, bikin Kaken percaya diri buat ikutan lomba.

Saat hari H lomba, aku sengaja ijin kerja buat nemenin Kaken lomba. Pesertanya itu sekitar 200 orang dengan mayoritas adalah murid SD Tarbak yang juga sebagai penyelenggara. Tau kan ya, kualitas SD Tarbak udah ga perlu diragukan lagi sejak dulu kala. Jujur, aku dan suami aga ciut dan terus-terusan bilang ke Kaken "Kaka ga menang gapapa, yang penting kaka udah berani dan berusaha". Dia masuk keruang lomba sendirian tanpa temen yang dia kenal. Sampe sekarang, aku ga tau gimana penampakan hasil kreasi Kaken pas lomba, karna memang pengantar ga boleh masuk ke area lomba. Ga bisa foto-foto huhuhu.

Di hari pengumuman pemenang, aku bilang ke Kaken "Kita ga usah dateng aja ya ka, nanti juga dihubungi kalo menang". Tapi Kaken kekeuh pengen dateng dan akhirnya aku pergi berdua sama dia ke lokasi pengumuman.  Pengumuman pemenangnya itu bareng sama acara sekolah tarbak gitu. Ada panggung dan acara pentas seni. Rame banget sama murid-murid tarbak dan peserta aneka lomba dari sekolah lain.

Kaken bilang "Bund kalo Kaka dipanggil keatas panggung pas menang, Bunda diem depan panggung yah". Aku khawatir dia kepedean, jadi aku bilang "Iya ka, tapi kalo ga menang juga ga papa ya ka, nanti pulangnya kita makan es krim". Aku ga mau dia down kalo ga menang karna terlalu kepedean.


Tapi ternyata feelingnya bener. Kaken dipanggil sebagai juara ketiga. Juara satu dan duanya dari SD Tarbak. Ternyata Kaken bisa bersaing sama mereka. Dia seneng banget dan semangat naik ke atas panggung. Dia dapet piala besar, goody bag, voucher bimbel dan uang tunai.

Sebagai emak yang seumur-umur ga pernah dapet piala apapun, aku langsung deg deg ser dan terharu. Ini piala pertama Kaken, dan dia bertekad pengen ikut kalo ada lomba lagi. Sejak saat itu, dia juga jadi lebih rajin kursus legonya. Udah mulai naik level dan bentar lagi masuk ke robotic. Bahkan sekarang dia rutin minta diajarin algoritma dan basic programming ke aku. Efek bagusnya, logika dan kreatifitasnya jadi lebih terasah.
Piala pertama Kaken

Dejas dan daycare
Desember ini, tepat setahun Dejas jadi anak daycare. Kalo yang deket ama aku, pasti tau gimana galau penuh air matanya aku di akhir taun 2018 kemaren. Masukin anak ke daycare bukanlah pilihan mudah. Ditambah lagi komen-komen orang sekitar yang bikin makin terasa berat, macam "Ko tega?", "resign aja", dan lain lain tapi tanpa ngasih solusi..pretttt ah...

Sebelumnya, Dejas aku anter jemput tiap pagi sore ke rumah tante aku yang tinggalnya deket dari rumah aku. Alhamdulillah hati tenang karna tante dan om sayang banget sama Dejas. Sampe akhirnya dapet kabar gembira kalo anak tante dan om yang di Jakarta sedang hamil. Tante dan om harus menemani cucunya di Jakarta. Intinya, tante dan om harus pindah ke Jakarta untuk membantu sepupu aku mengurus bayinya. Kebutulan sepupu aku juga seorang working mom. Meskipun tante dan om juga terlihat berat untuk ninggalin Dejas, aku berusaha tetap tenang.

Aku dan suami berusaha cari solusi terbaik. Pilihannya hanya dua, antara pake pengasuh di rumah atau daycare. Jangan nanya tentang pilihan lain, karna emang kondisinya ga memungkinkan. Udah mentok kedua pilihan ini. Untuk cari pengasuh yang baik itu sama susahnya kayak nyari jodoh. Apalagi pengalaman orang-orang sekitar aku yang aga kurang menyenangkan soal pengasuh. Apalagi nantinya pasti Dejas hanya berdua dirumah sama pengasuh. Aku rasa itu bukan solusi terbaik. Akhirnya kita pilih pilihan kedua, yaitu daycare.

Proses cari daycare ini juga ga sebentar. Aku survey ke beberapa daycare sejak 4 bulan sebelum om tante pindah ke Jakarta. Banyak kriteria pencarian yang aku punya. Dari mulai lokasi, jumlah pengasuh, kebersihan, program, dan lain lain. Sampai akhirnya, sepupu aku merekomendasikan daycare yang ada di dekat rumahnya. Hanya berjarak tiga rumah dari rumah sepupuku. Dia juga kenal dengan pemilik daycare yang juga tinggal di jejeran jalan rumahnya. Setelah survey ke lokasi dan ngobrol panjang lebar dengan pengurusnya, akhirnya Dejas resmi jadi anak daycare di Desember 2018.

Aku bersyukur menemukan daycare yang cocok. Dejas jadi jauh lebih cepat mandiri dibanding kakanya. Diusia dua tahun ini, Dejas udah bisa makan minum sendiri, tau gerakan sholat, mulai belajar huruf hijaiyah, hafal surat-surat pendek dan doa sehari-hari, bahkan sekarang mulai belajar asmaul husna. Alhamdulillah. Meskipun diawal daycare ada nangis-nangisnya dikit, tapi hanya beberapa hari diawal aja. Hal-hal yang aku khawatirkan tentang daycare tidak terjadi.
Dejas di daycare
Satu dekade pernikahan
Tahun 2019 bukan tahun biasa, karna tahun ini tepat sepuluh tahun pernikahan aku dan suami. Banyak banget episode kehidupan yang kita lalui bareng. Aku bersyukur bisa kompak sama suami. Tiga tahun awal pernikahan, kita berdua menghadapi masalah PCO yang membuat kita harus bolak balik ganti-ganti dokter untuk program hamil. 

Saat Kaken umur 2 tahun, kita harus menjalani long distance marriage. Aku harus onsite di Jakarta dan Karawang. Pergi senin subuh dan pulang jumat malem ninggalin anak dan suami di Bandung sangatlah ga mudah. Sampe sekarang, kalo inget masa-masa itu suka kepikiran "Ko bisa yah kita jalanin itu semua?". Dan rutinitas itu berlangsung sampai aku hamil Dejas. Saat kehamilan memasuki bulan ke tujuh, aku minta ke kantor untuk ga dapet tugas onsite lagi. Paling sesekali ke Jakarta pulang pergi yang bisa dianter suami dan anak-anak.

Masa terberat adalah saat Dejas baru aja lahir. Mengurus Kaken dan Dejas yang masih bayi hanya berdua tanpa bantuan siapapun sebenernya memang berat. Saat luka pasca lahiran belum kering, rahim belum kembali mengecil, aku harus mengurus bayi tanpa bantuan siapapun. Ditambah lagi Kaken yang malah terkena sindrom punya ade. Kaken menjadi sangat emosional dan kadang melarang aku buat menyusui adenya sendiri. Kaken sering menangis, marah dan sampe akhirnya mogok sekolah. Untungnya Dejas sangat anteng waktu bayi. Jadi aku ga terlalu stres. Untungnya lagi, suamiku mau membantu mengurus rumah dan anak-anak sambil merawat aku yang baru lahiran. Semua kita lalui berempat. Aku, Suami, Kaken dan Dejas. Alhamdulillah masa-masa itu juga bisa kami lewati dengan baik.

Di tahun kesepuluh pernikahan ini, kami menjadi lebih mengerti satu sama lain. Kami bekerjasama membesarkan anak-anak sebaik mungkin. PR kami masih sangat banyak. Tantangan pernikahan di taun-taun yang akan datang pasti lebih besar, seiring dengan semakin besarnya anak-anak nanti. Bismillah mudah-mudahan kami bisa tetap kompak.
It's Been 10 Years and Still Counting
Trip gratis bareng Female Daily
Aku tuh sebenernya kurang suka foto-foto. Kalo jalan-jalan sama suami, beliau yang selalu semangat moto-motoin aku dan anak-anak. Sedangkan aku lebih suka menikmati suasana secara langsung. Bahkan waktu dimintain foto untuk suatu kerjaan, aku bingung karna ga punya stok foto selain foto sama produk wkwkkwkw. Makanya saat berkali-kali suami suruh aku beli kamera untuk mendukung pekerjaan, aku ogah-ogahan dan lebih memilih tiket freeseat airasia :-D

Sampe akhirnya aku baca pengumuman challenge dari female daily di IGnya Ochell fdbabes. Aku memang mengikuti perkembangan female daily sejak tahun 2011-an. Setiap mau beli skincare atau makeup pun, aku selalu pake female daily sebagai referensi, baik reviewnya, artikelnya, maupun youtube videonya. 

Hadiah dari challenge tersebut adalah berupa Trip gratis ke KL dan mengunjungi Safi Research Institute (SRI). Nahhh baca "trip gratis" buat aku yang doyan bepergian ini udah pasti sangat menggiurkan, ditambah bisa mengunjungi pusat penelitian Safi yang bikin penasaran setelah liat beberapa influencer dan beauty vlogger yang juga pernah diundang kesana.

Untuk bisa mengikuti challenge tersebut, aku harus memenuhi kriteria tertentu, salah satunya adalah bikin video seperti yang ada di channel youtube female daily. Nah nah nah, aku tuh belum pernah bikin video kaya gitu sekalipun. Tapi, lebih baik kalah daripada ga nyoba ikutan sama sekali kan ya. Aku ajak beberapa temen ikutan, tapi ga ada yang mau. Sampe akhirnya, dua hari sebelum deadline video diupload, aku ajak lagi Rara buat ikutan. Ga tau kenapa, aku yakin Rara bisa menang. Yang ada dipikiran aku saat itu "Kalopun aku ga menang, aku bakal seneng banget kalo Rara menang".

Aku bikin videonya malem-malem pulang kerja pas Dejas udah bobo. Bikin video pake HP tanpa penerangan tambahan selain lampu kamar ataupun setting background yang bagus. Kaken lah yang bantu ngerekam videonya, meskipun sampe terkantuk-kantuk. Aku edit video itu alakadarnya. Pokonya videonya harus informatif, itu aja tujuan aku. Aku belajar dari video-video female daily yang memang selalu informatif dan mengedukasi penontonnya. 

Aku ga punya waktu banyak untuk bikin video yang bagus. Besok paginya aku udah harus kembali bekerja dan itu adalah hari terakhir video boleh diupload. Video aku pencahayaannya jelek banget, suaranya ga konsisten, banyak aaa eee aa eee keceletot lidah. Tapi dari dm yang masuk setelah aku upload video itu, tanggapannya positif. Banyak yang jadi konsul masalah skincare terkait yang aku bahas divideo itu.

Sampe akhirnya seneng banget waktu aku dan Rara termasuk dalam 8 orang pemenang terpilih. Kita bisa merasakan trip gratis ke Kuala Lumpur yang bener-bener gratis dari mulai perjalanan dari Bandung sampai nyampe lagi ke Bandung. Untuk pertama kalinya aku cuman cukup bawa diri doang buat travelling. Segala-gala disiapin sama tim dari Safi.

Selain bisa jalan-jalan dan nambah kenalan, aku dan pemenang lainnya juga mengunjungi Safi Research Institute seharian penuh. Kita diajak Lab Tour dan mendapatkan penjelasan tentang segala sesuatu yang berhubungan dengan penelitian sampai akhirnya menjadi produk Safi. Kita juga dapet seabreg abreg produk Safi untuk dibawa pulang, bahkan produk SAFI yang belum dijual di Indonesia. Untuk cerita lengkap tentang FD Goes to SRI ini bakal aku bikin tulisan sendiri soon.

Bisa menang FDGoesToSRI ini menutup tahun 2019 aku dengan sangat sempurna. Untuk pertama kalinya ikutan giveaway dan akhirnya menang. Rejeki emang ga kemana yah. Alhamdulillah.

Bareng temen-temen pemenang FDGoesToSRI
Penutup tahun 2019

11 comments:

Orin's Journal said...

Mashaa Allah, semoga tahun-tahun selanjutnya semakin berkah dan menyenangkan ya teh 😊

Meywa23 said...

Duh gemas sama nak anak ..selamat ya Kaken untuk piala pertamanya 😍. Mandirinya Dejas😍, btw bisikin daycarenya dong teh..hehehe, buat referensi cari daycare.

Rafahlevi said...

Uwuwww... teh revi motherhhod sekaliπŸ’– aku suka, mandiri, good handler, cerdas, pokonya keren... Selamat donk buat kaka yg juga keren bisa bersaing sama anak tarbak, juara3 lagi πŸ‘πŸ‘ teh mahal gak sih les lego gitu apalagi sekrg naik level robotik

Rara Febtarina said...

selamat ulang tahun pernikahan yang ke 10 kalau gitu wah gak kerasa teh, langgeng terus sampe maut memisahkan ya

Nuylentik said...

Amazing ya teh.. Mama jaman now ya kaya gini.. Multitasking Heheh ,,BTW happy wedding anniversary bahagia selalu ya teh... Aamiin #proudofyouteteh

Hikmah Khaerunnisa said...

Masya Allah sudah satu dekade aja pernikahannya teh.. semoga langgeng selalu ya teh.. πŸ’ž

Lia Harahap said...

Selamat ulang tahun pernikahan yang ke-10 Revi dan suami. Berbahagia terus yaaa dengan keluarga semua :D

Aku senang bisa kenal sama kamu dan 6 peserta yang lain. Semoga bisa ketemuan lagi yaaa :)

Anisa Firdausi said...

Teh aku baru tau ada les lego. Di mana itu ih kepo

Anisa Nuha said...

Rasanya seneng banget baca cerita teh Revi, little happy family. Alhamdulillah selamat satu dekade pernikahan dan diberkahi keturunan yang pinter-pinter dan barageur teteh :3

It's nadaauliap! said...

Mashaa Allah, baca dari awal udah dibikin terharu banget teh:') seneng bnget ditutup dengan jalan2 bareng safi😊

Afifah Haq said...

Wii mantul kak Ken. Kalau dapet piala gini suka jadi nambah semangat biasanya. yang Safi juga aku ikut seneng teh