Friday, 12 July 2019

My June's Favourite - Senjata Andalan Bulan Ini

Hulaaa, seneng banget bulan ini bisa kembali berkolaborasi sama sistah sistah dari Bandung Hijab Blogger, meskipun aku aga sedikit galau untuk menentukan konten di tema June's Favourite ini.

Tadinya aku mau cerita tentang pengalaman staycation aku di bulan Juni, yang memang jadi pengalaman terbaik dalam dunia perstaycationan aku (wkwkkw ngakak sendiri bacanya). Tapi, ada hal lain yang paling bikin aku senang di bulan itu. Dan itu berhubungan sama perbiutian. Akhirnya aku putuskan untuk sharing tentang ini aja. Sapa tau bisa menginspirasi para wanita sejenis aku yang suka segala yang simple dan murah :-D

Buat yang pernah baca-baca postingan lama aku, atau nonton igs aku (lah kepedean maap), pasti pernah baca bahwa tiap harinya aku hanya punya waktu lima menit buat makeupan sebelum kerja. Yaps literally 5 menit gitu. Malah kadang sambil goreng tempe atau sambil masak sop ayam.

Kok bisa sih? Ya bisa karna harus bisa. Bisa karena terpaksa, bisa karena ga da pilihan lain hehhee. Kehebohan dari mulai bangun tidur ampe berangkat kerja, ngurus suami dan nyiapin satu anak ke sekolah plus satu anak ke daycare tuh bikin aku bersyukur ga kucel-kucel amat ke kantor walopun cuma punya waktu lima menit.

Salah satu trik yang aku pake biar bisa makeupan cepet adalah dengan menggunakan produk-produk yang praktis. Produk yang gampang dipake dan bisa bikin muka keliatan lebih seger seketika.

Nah yang ga pernah ketinggalan buat aku pake sebagai makeup sehari-hari adalah eyeshadow. Dua tahun kebelakang ini, aku udah stop beli pallete eyeshadow berbagai warna walopun kadang suka gemas sama produknya. Aku menyadari bahwa malah mubazir kalo aku punya pallete eyeshadow. Karena biasanya aku hanya pake warna yang itu-itu aja. Ilmu perbiutian aku amat sangat rendah. Aku ga ngerti-ngerti gimana cara memadukan berbagai warna eyeshadow sehingga bisa keliatan syantik, bukan kelihatan aneh.

Biasanya, aku pake BLP Eyeshadow pen. Aku ngerasa produk ini tuh cocok banget di aku. Gampang banget pakenya tanpa harus aku rapihin atau blend lagi. Dan juga udah mengandung glitter yang cantik, sehingga tampilan mata jadi sedikit buricak burinong tanpa harus diapa-apain lagi. Ini ngebantu aku banget buat bisa makeupan cepet setiap harinya. Nahh sayangnya, pilihan warnanya hanya sedikit. Hanya ada warna hitam, dan beberapa warna coklat dan emas. 

Dua taun pake eyeshadow cokelat tiap hari, lumayan bikin aku bosen. Walopun sebenernya aku wanita setia (hee). Akhirnya aku coba cari eyeshadow sejenis dengan variasi warna lainnya. Beberapa merk eyeshadow pen aku coba, tapi ga ada yang tekstur dan ketahanannya sebagus BLP.

Sampe akhirnya sekitar sebulan lalu, aku dapet info dari temen aku yang buka jastip makeup dari berbagai negara. Dia ngasih info ke aku tentang diskon besar-besaran beberapa produk makeup bermerk aka high end. Sebelumnya, aku ga pernah tertarik beli make up mahal. Mending buat tiket pesawat jalan-jalan ama keluarga aja hehehe.. Tapi kali ini diskonnya bikin aku terkaget-kaget.

Salah satu produk yang lagi diskon adalah Eye Foil dari Shu Uemura. Ini tuh eyeshadow cair yang memiliki warna metalik, sehingga mata jadi keliatan lebih tegas. Eye Foil ini menawarkan warna yang intens dan tahan lama. Awal teksturnya yang cair seperti air akan berubah menjadi seperti foil saat digunakan di kulit. Pilihan warnanya lagi-lagi ga banyak. Hanya ada warna bronze dan copper yang keduanya lagi-lagi sodaraan sama warna coklat, dan warna Gun Metal (perpaduan Abu Biru metalik). Nah harga asli produk ini tuh Rp. 495.000, tapi lagi diskon jadi Rp. 100.000 aja. Lebih murah dari BLP eyeshadow pen yang aku pake tiap hari. Jiwa penyuka diskonan seperti aku meronta-ronta dong. Ga pikir panjang karena persediaan terbatas, aku pesen warna Gun Metal. Kebetulan aku hanya suka pake warna coklat dan biru sebagai eyeshadow.
Pertengahan Juni, produk yg aku pesen pun sampe dengan selamat. Pertama liat warnanya, aku aga ragu apakah cocok buat dipake sehari-hari. Aku ga berani coba dan berniat untuk menjual kembali. Kan lumayan yah kalo aku jual naik dikit dari harga diskon aja aku udah untung hehhee. Lalu menyesal kenapa cuma beli satu, padahal mayan dijual lagi wkwkkw.

Tapi suatu hari, aku penasaran buat coba pake eyeshadow ini ke kantor. Dan ternyata hasilnya bagus banget. Walopun cair, tetep gampang dibaurkan di kelopak mata. Warnanya juga aku banget. Abu kebiruan dengan glitter yang bikin mata keliatan cantik. Temen yang liat aku dihari itupun bilang bahwa warnanya bagus. 

Sejak saat itu, aku pake Eye Foil Shu Uemura ini setiap hari ganti-gantian sama BLP eyeshadow pen yang aku punya. Apakah aku bakal beli lagi kalo udah abis? Tentu tidak kalo ga ada diskon besar-besaran lagi, dan tentu ya kalo bisa dapet dengan harga seratus ribuan lagi.

Satu lagi produk favorit aku dibulan ini adalah YSL Tatouage Couture yang merupakan lip stain bertekstur ringan dan cair. Memiliki satin finish yang masih menyisakan kilau sehat bibir sehingga wajah terlihat lebih fresh. Formulanya juga ga bikin bibir kering. Aku suka banget produk ini karna sekejap bikin tampilan wajah lebih sumringah meskipun di akhir bulan. Ini jenis lipstik yang aku cari, baik dari tekstur, ketahanan, dan warnanya. 
Tapi sebenernya, lip stain ini ga cocok sama aku dalam hal harga. Harga kemasan fullsize nya itu sekitar Rp. 575.000 an. Mules nih ngetiknya juga. Sayang banget beli lipstik harga segitu kalo buat aku yang hanya karyawan kantoran ini shayy. Lagian kalopun punya uang banyak, kayanya bakal mikir berkali-kali deh buat beli makeup harga mahal heee.

Terus kenapa ini jadi produk favorit aku? Nah jadi gini. Aku tuh tipe orang yang bakal ngabisin lipstik sampe bener-bener tetesan atau polesan terakhir. Tapi, aku juga ga pernah koleksi banyak lipstik. Selama ini paling aku hanya punya dua produk lipstik. Kalo ak mau beli yang baru, biasanya yang lama aku kasihin dengan catatan emang masih layak dikasihin ke orang lain. Akhirnya aku iseng cari-cari produk lipstik mini gitu buat sehari-hari dan dibawa travelling. 
Ukurannya semungil ini. Cocok buat dibawa bawa.
Aku cek di www.beautyhaulofficial.com tempat aku biasa beli makeup online, ada tab Travel/Sample Size disana. Tab itu berisi produk skincare dan makeup yang defect, sample maupun travel size. Sebelumnya, aku dah pernah beli skincare ukuran travel size untuk bisa masuk kabin pesawat di website itu. Ga sengaja, aku liat YSL Tatouage Couture ukuran mini seharga Rp. 120.000.Warnanya seger dan kemasannya lucu. Akhirnya aku coba pesen setelah nonton review mba mba vlogger kece yang bilang produk ini emang bagus.

Seneng banget pas produknya sampe. Karena selain tekstur yang ga bikin kering, warnanya pun bisa di adjust sesuai keinginan aku. Kalo buat kerja, aku hanya pake sekali pulas dibibir bagian bawah, terus di ratakan ke seluruh bibir. Kalo mau lebih bold, ya tinggal di pulas lagi tanpa jadi menggumpal gitu.

Nah lip stain ini sekarang aku pake tiap hari juga barengan sama Eye Foil yang aku bahas diatas. Jadinya ya aku cuma cukup pake skincare, bedakan, plus pake dua produk ini setiap hari kalo mau ngantor. Cukup 5 menit aja :-)
Perbandingan ukuran produknya
Hunting diskonan ataupun beli ukuran mini kaya gini bisa jadi tips untuk kalian yang pengen coba high end brand tapi sayang sama uangnya. Lagian kan sayang banget kalo kita langsung beli yang fullsize atau fullprice tapi taunya ga cocok ma kita. Oh ya, produk ini pastinya bisa dipake berbulan-bulan ya walopun yang ukuran mini. Kalo aku pribadi, ga tiap bulan juga beli skincare or makeup. Paling dalem setaun hanya dua atau maksimal tiga kali aja. Hanya kalo produknya emang aku butuhin.

Semoga tulisan aku ini bermanfaat ya :-)

Thursday, 4 July 2019

Liburan Hemat dan Ramah Anak ke Penang - Day 1 Batu Ferringhi


Hulaaa senangnya punya bahan tulisan  baru lagi tentang liburan with krucils. Sebenernya, liburan kali ini tantangannya bertambah. Waktu ke Kuala Lumpur tahun lalu, Dejas baru belajar jalan. Sedangkan waktu ke Penang ini, Dejas udah ga bisa diem. Doyan jalan sana-sini, plus doyan manjat-manjat. Jadi ada beberapa waktu yang akhirnya Dejas ditinggal di hotel baik sama ayahnya ataupun sama bundanya aja.

Kenapa akhirnya saya memutuskan untuk liburan ke Penang? Tentu saja karna alasan tawaran tiket promo yang menggelitik jiwa raga. Waktu itu lagi ada promo rute baru dari Citilink dari Jakarta ke Penang. Saya hanya perlu membayar 270 ribu perorang untuk perjalanan pulang pergi. Ga beda jauh sama harga tiket travel Bandung Jakarta PP ya hehehe.

Persiapan liburan kali ini cukup singkat, hanya sekitar dua bulanan aja dari yang biasanya bisa sampe satu tahun. Setelah membeli tiket pesawat, saya bertugas untuk menyusun itinerary yang detail seperti biasanya.

Awalnya, saya masih bingung mau apa dan kemana di Penang, karena yang saya tau tentang pulau ini hanya satu, yaitu "tempat orang berobat atau program hamil". Tapi setelah browsing sana sini, ternyata banyak hal menarik di pulau ini.

Jadi, Penang ini adalah negara bagian Malaysia yang merupakan pulau terkecil kedua di negara tersebut. Kota utama atau ibukotanya bernama George Town yang memiliki banyak bangunan bergaya Eropa peninggalan Inggris. Sangking kecilnya pulau ini, daratan terendah (pantai) dan daratan tertinggi (puncak) dapat ditempuh dalam waktu kurang dari dua jam.

Atas dasar info-info yang saya dapet soal pulau ini, saya putuskan bahwa liburan kali ini akan menjadi liburan santai yang bakal jauh dari hiruk pikuk kota ataupun tempat wisata. Secara garis besar, kami menghabiskan hari pertama kami di kawasan pantai Batu Ferringhi, lalu dihari selanjutnya menghabiskan dua hari di pusat kota George Town.
Holiday Inn Batu Ferringhi View Side
Holiday Inn Batu Ferringhi Tower (sebrang view side)
Day 1 
Kami melakukan perjalanan dari Bandung menuju Bandara Soekarno Hatta menggunakan bus Primajasa dari pool Batununggal seperti biasanya. Letak pool ini dari rumah kami hanya sekitar 10 menit. Karna jadwal pesawat kami adalah jam 9 pagi, maka kami naik bis yang berangkat jam dua pagi. Perjalanan cukup menegangkan saat di tol cikampek macet parah, padahal udah mau jam 6 pagi, Karna saya ga pernah mepet-mepet jam terbang pesawat kalo bepergian, saya jadi tegang dan panik. Alhamdulillah jam 7 lebih bus sampe di bandara. Kami langsung cari sarapan dan menuju counter check in dan menunggu di gate. 

Ini pengalaman pertama kami menggunakan maskapai Citilink. Katronya saya ga tau kalo penerbangan yang saya beli itu udah include in flight meal alias makanan berat di pesawat. Begitu kami masing-masing dibagikan satu box makanan lengkap dengan dessert, saya malah bengong karna takut harus bayar. Tapi ternyata semua gratis. Jadi yang saya dapat untuk harga 270rb seorang adalah tiket pulang pergi Jakarta Penang plus Makanan berat plus voucher diskon sebesar 150rb dari tiket.com tiap penerbangan (total dapet 6 voucher dari penerbangan pulang pergi untuk tiga orang). Ga nyesel deh saya mutusin dadakan liburan waktu itu.

Sesampainya di Penang International Airport, kami langsung mencari halte bus untuk menuju Batu Ferringhi. Menurut contekan yang saya punya, kami harus menaiki bus nomor 102 dengan ongkos 2 ringgit perorang (1 ringgit = Rp. 3560 pada saat itu). Ternyata, halte tersebut letaknya pas banget didepan bandara yang kecil itu. Yap, bisa dibilang Penang International Airport itu sangat kecil jika dibandingkan dengan KLIA. Ya karna emang terletak di pulau kecil.  Kami menunggu di halte bersama turis lainnya. Namun setelah menunggu setengah jam, bus tak kunjung datang. Petugas di halte memberi info bahwa bus nomor tersebut akan ada sejam lagi. Wow..lumayan kan nunggu sejam disiang bolong. Oh ya, cuaca di Penang mirip di Singapore ya, panas menyengat namun udaranya terasa bersih.

Akhirnya kami putuskan untuk menggunakan Grab dengan biaya sekitar 100 ribu kalo dirupiahin. Yaudah lah ya, toh juga kita dapet makan siang gratis di pesawat, budget makan siang masih utuh. Jadi kami putuskan menggunakan grab. Ga sampe lima menit, mobilnya dateng. Mobil nyaman dengan AC dan kursi empuk membuat kami semua tertidur sekitar sejam. Kami baru terbangun saat sudah memasuki kawasan pantai.

Sebelumnya, saya sudah melakukan pemesanan kamar hotel di Holiday Inn Batu Ferringhi. Senang sekali dengan keramahan petugas check in hotelnya. Onti-onti India yang ramah ini bilang bahwa kami mendapatkan kamar dengan view yang sangat indah menghadap pantai. Saat melihat saya membawa anak-anak, dia langsung memberikan goodybag untuk Kaken dan Dejas. Isinya ada activity book dan sekotak pensil warna. Yeayyyy alhamdulillah anak-anak pada makin seneng.
Activity book yang dalemnya bagus banget tentang wisata dan pensil warna gratis
Oh ya, Holiday Inn Batu Ferringhi ini terdiri dari dua bangunan yang sebrang-sebrangan. Bangunan yang lamanya tepat berada di bibir pantai. Sedangkan bangunan barunya ada di sebrangnya tetapi gedungnya lebih tinggi, sehingga terdapat kamar yang langsung menghadap pantai. Nah kami menginap di bangunan barunya ini. Disebutnya Holiday Inn dengan kamar Double di Menara dan view pantai. Jadi kalo mau booking hotel ini, make sure kita dapet kamarnya di gedung yang mana, dan viewnya apa ya. Depan hotel pas banget ada halte bus. Nah kalo saya naik bus no 102 dari bandara, bakal berhenti tepat depan hotel ini. Gampang banget kan transportasinya.
View dari kamar disiang hari

View dari kamar dimalam hari
Yang bikin saya kagum, meskipun Penang adalah pulau kecil, semuanya serba modern dan teratur. Kawasan pantai tertata rapih. Bahkan di sebrang hotel saya ini ada Starbucks :-D

Untuk detailnya tentang hotel ini, tadinya akan saya tulis di satu postingan ini, tapi kayanya bakal panjang deh. Soalnya hotelnya benar-benar mengesankan dan ngangenin. Jadi, akan saya tulis di postingan selanjutnya ya.
Kamar luas dengan view laut...OMG

Ngapain aja selama di kawasan pantai ini?

Jadi sesampainya di sana, kami menghabiskan waktu untuk istirahat di kamar hotel, sambil menikmati pemandangan ke arah laut. Dejas langsung tertidur pulas karna perjalanan dari Bandung yang membuatnya lelah. Kaken langsung asik sama activity book yang dikasih pihak hotel tadi.


Menjelang sore, perut kami udah mulai keroncongan. Akhirnya, saya putuskan untuk cari makanan sekitar hotel sendirian. Tau apa yang saya dapatkan? ternyata sekitar hotel banyak banget streetfood yang menggoda dengan harga yang murah. Ga nyangka sih, padahal ini dikawasan wisata. Saya menemukan burger sapi dengan keju dan telur seharga kurang dari 4 ringgit atau sekitar 12 ribu rupiahan sajah. Selain itu juga saya membeli semacam martabak tapi ukurannya aga kecil, dengan toping pisang dan nutella seharga 15 ribu rupiahan. Pokonya total makanan yang saya beli hanya sekitar 70 ribu rupiah untuk tiga burger, satu martabak, dan tiga cola. Ternyata burgernya enakkkk banget. Rotinya empuk, dagingnya tebal, dan semua bahan lainnya terasa segar. Ahh nyesel deh cuma beli sekali selama disana.
Seneng banget nemu makanan murah meriah di tempat wisata

Pilihan buah buahan segar
Saat malam hari, di sepanjang jalan pinggir pantai, selalu ada Batu Ferringhi Night Market. Jadi kami menyusuri area tersebut sambil menuju McD yang berjarak sekitar 800m dari hotel. Yah, Kaken pengen happy meal. Jauh-jauh ke Penang makannya malah happy meal. Night Market tersebut terdiri dari jajaran penjual souvenir, makanan, pakaian, dan lain-lain. Kami membeli buah  delima dan semangka segar sebagai asupan wajib anak-anak kalo lagi liburan.  Maksudnya, saya emang selalu berusaha agar anak-anak makan buah setiap kemanapun. Ga makan nasi selama liburan ya ga papa, yang penting buah sayur harus makan. Nasi bisa diganti roti atau pasta tergantung tempat kita liburan.

Oh ya, hotel tempat kami menginap ini punya akses privat beach khusus tamu hotel. Jadi pada pagi hari sebelum check out, kami puas-puasin menikmati keindahan pantai. Pihak hotel menyediakan kursi-kursi malas untuk berjemur ataupun sekedar bersantai.

Bersantai pinggir pantai di area hotel
Privat Beach khusus tamu hotel
Hari pertama kami di Penang sungguh mengesankan. Jujur aja, bisa mandang laut dari jendela kamar hotel adalah hal yang bisa bikin saya ngerasa relaks. Hilang semua beban pikiran. Berasa nyatu sama alam. Langkah berasa ringan dan bahagia. Alhamdulillah.
Partner ngebolang

Bersambung ke
Liburan Hemat dan Ramah Anak ke Penang - Day 2