Entri Populer

Monday, 23 December 2019

MY 2019 JOURNEY - Tahun Penuh Berkah

Bulan ini, alhamdulillah aku bisa kembali ikutan collab bareng temen-temen dari Bandung Hijab Blogger (BHB). Oh ya, buat temen-temen yang bingung collab disini maksudnya seperti apa, jadi BHB punya kegiatan rutin harian maupun bulanan yang bisa diikutin para membernya. Nah, untuk kegiatan rutin bulanan adalah Collab with BHB. Member BHB bisa ikutan menulis di blognya masing-masing, dengan tema tulisan dan waktu yang sudah ditentukan. Temanya akan berbeda-beda setiap bulan. Khusus bulan desember ini, tema yang dipilih adalah "My 2019 Journey", sebagai penutup tahun 2019.
Kalo nulis tentang perjalanan aku di 2019, pasti bakal panjang banget tulisan ini. Banyak yang sudah terlewati baik suka maupun duka. Ya namanya hidup kan ga mungkin lempeng-lempeng aja kaya jalan tol. Selain itu, banyak banget berkah dan kebahagiaan yang aku dapetin di taun ini juga. Sebenernya, hal sekecil apapun memang harus kita syukuri yah. Tapi ada beberapa hal yang merupakan buah paling manis buat aku di tahun ini.

Kreasidya_Souvenir tetep exist di tahun ke delapannya
Tahun 2019 ini, bisa dibilang kegiatan aku jauh lebih banyak dibanding tahun sebelumnya. Dari mulai tanggung jawab yang semakin besar di kantor dan dirumah, mulai aktif ngeblog lagi, mulai sering ke event-event dan melakukan kewajiban-kewajiban as blogger or content creator, juga sampai akhirnya memutuskan untuk bergabung di AMA (Asosiasi Manajemen Indonesia). Dengan bergabung di AMA, berarti aku harus siap banyak belajar dan mengikuti kegiatan yang tujuannya untuk meningkatkan profesionalisme dan kompetensi manajerial aku. Berarti lebih banyak juga waktu yang aku gunakan diluar rumah.
 
Nah untungnya, ditengah aktivitas aku yang padat merayap bak jalanan Bandung di waktu weekend ini, ga bikin aku harus mengurangi menerima orderan kreasidya_souvenir, bisnis yang udah aku jalanin sejak 2011. Di tahun kedelapannya, aku tetep bisa memenuhi pesanan customer, walopun aku jadi sering minta tolong suami tersayang buat bantuin motongin pita tengah malem :-D 

Untungnya lagi, sekarang Dejas udah ga pernah ganggu bundanya kalo lagi ngerjain orderan. Dejas dah bisa bantu ngelipetin towel dengan rapih padahal umurnya baru 2 taun. Kaken malah dah bisa bantu ngebentuk towel sampe masang jarum pentul. Mereka seneng banget bantu bundanya sambil main. Alhamdulillah ga merasa terbebani dan cape meskipun kadang harus bikin ratusan souvenir dalam sehari. Tapi, untuk taun depan, aku berencana untuk mencari rekan yang bisa diajarin bikin souvenir sesuai standar yang kreasidya_souvenir punya, biar aku punya lebih banyak waktu buat lenje lenje.
Buat anak-anak, bantu bundanya sama dengan main
Piala pertama Kaken
Sejak setahun yang lalu, Kaken aku masukin ke kursus lego di daerah Batununggal. Tujuannya biar dia ada kegiatan lain di luar TKnya yang hanya punya 5 orang murid di satu kelas pada saat itu. Intinya mah biar Kaken lebih banyak bersosialisasi dan bergaul. Apalagi tiap pulang sekolah ga pernah main kemana-mana selain di dalam rumah. Sengaja pilih yang di Batununggal biar deket dari kantor bundanya.

Jadwal kursus legonya itu seminggu sekali, setiap senin sampe sabtu. Tapi Kaken milih untuk kursus di hari Sabtu. Nah jadinya sering banget dia bolos kalo kita lagi liburan, jalan-jalan atau staycation. Bahkan pernah dalam tiga bulan berturut-turut, Kaken hanya kursus sekali setiap bulannya. Untungnya bagian admin tempat kursusnya tuh baik banget, jadi aku ga harus bayar iuran full di bulan yang Kaken jarang masuk itu. Ah pengertian banget pokonya.

Sampe akhirnya di Bulan Oktober lalu, pengajar kursusnya menghubungi aku untuk mengajak Kaken ikut lomba lego di SD Tarbak. Tentu aja aku ragu, soalnya dia nyentuh lego aja hanya pas di tempat kursusnya. Dirumah ga pernah berkreasi, karna emang ga pernah dibeliin wkwkkwkw lego asli itu mihil banget. Tapi ternyata Kakennya sendiri tertarik buat ikut. Akhirnya , untuk pertama kalinya aku beliin Kaken lego brick buat latihan. Sedikit pengarahan dari pengajar kursusnya, bikin Kaken percaya diri buat ikutan lomba.

Saat hari H lomba, aku sengaja ijin kerja buat nemenin Kaken lomba. Pesertanya itu sekitar 200 orang dengan mayoritas adalah murid SD Tarbak yang juga sebagai penyelenggara. Tau kan ya, kualitas SD Tarbak udah ga perlu diragukan lagi sejak dulu kala. Jujur, aku dan suami aga ciut dan terus-terusan bilang ke Kaken "Kaka ga menang gapapa, yang penting kaka udah berani dan berusaha". Dia masuk keruang lomba sendirian tanpa temen yang dia kenal. Sampe sekarang, aku ga tau gimana penampakan hasil kreasi Kaken pas lomba, karna memang pengantar ga boleh masuk ke area lomba. Ga bisa foto-foto huhuhu.

Di hari pengumuman pemenang, aku bilang ke Kaken "Kita ga usah dateng aja ya ka, nanti juga dihubungi kalo menang". Tapi Kaken kekeuh pengen dateng dan akhirnya aku pergi berdua sama dia ke lokasi pengumuman.  Pengumuman pemenangnya itu bareng sama acara sekolah tarbak gitu. Ada panggung dan acara pentas seni. Rame banget sama murid-murid tarbak dan peserta aneka lomba dari sekolah lain.

Kaken bilang "Bund kalo Kaka dipanggil keatas panggung pas menang, Bunda diem depan panggung yah". Aku khawatir dia kepedean, jadi aku bilang "Iya ka, tapi kalo ga menang juga ga papa ya ka, nanti pulangnya kita makan es krim". Aku ga mau dia down kalo ga menang karna terlalu kepedean.


Tapi ternyata feelingnya bener. Kaken dipanggil sebagai juara ketiga. Juara satu dan duanya dari SD Tarbak. Ternyata Kaken bisa bersaing sama mereka. Dia seneng banget dan semangat naik ke atas panggung. Dia dapet piala besar, goody bag, voucher bimbel dan uang tunai.

Sebagai emak yang seumur-umur ga pernah dapet piala apapun, aku langsung deg deg ser dan terharu. Ini piala pertama Kaken, dan dia bertekad pengen ikut kalo ada lomba lagi. Sejak saat itu, dia juga jadi lebih rajin kursus legonya. Udah mulai naik level dan bentar lagi masuk ke robotic. Bahkan sekarang dia rutin minta diajarin algoritma dan basic programming ke aku. Efek bagusnya, logika dan kreatifitasnya jadi lebih terasah.
Piala pertama Kaken

Dejas dan daycare
Desember ini, tepat setahun Dejas jadi anak daycare. Kalo yang deket ama aku, pasti tau gimana galau penuh air matanya aku di akhir taun 2018 kemaren. Masukin anak ke daycare bukanlah pilihan mudah. Ditambah lagi komen-komen orang sekitar yang bikin makin terasa berat, macam "Ko tega?", "resign aja", dan lain lain tapi tanpa ngasih solusi..pretttt ah...

Sebelumnya, Dejas aku anter jemput tiap pagi sore ke rumah tante aku yang tinggalnya deket dari rumah aku. Alhamdulillah hati tenang karna tante dan om sayang banget sama Dejas. Sampe akhirnya dapet kabar gembira kalo anak tante dan om yang di Jakarta sedang hamil. Tante dan om harus menemani cucunya di Jakarta. Intinya, tante dan om harus pindah ke Jakarta untuk membantu sepupu aku mengurus bayinya. Kebutulan sepupu aku juga seorang working mom. Meskipun tante dan om juga terlihat berat untuk ninggalin Dejas, aku berusaha tetap tenang.

Aku dan suami berusaha cari solusi terbaik. Pilihannya hanya dua, antara pake pengasuh di rumah atau daycare. Jangan nanya tentang pilihan lain, karna emang kondisinya ga memungkinkan. Udah mentok kedua pilihan ini. Untuk cari pengasuh yang baik itu sama susahnya kayak nyari jodoh. Apalagi pengalaman orang-orang sekitar aku yang aga kurang menyenangkan soal pengasuh. Apalagi nantinya pasti Dejas hanya berdua dirumah sama pengasuh. Aku rasa itu bukan solusi terbaik. Akhirnya kita pilih pilihan kedua, yaitu daycare.

Proses cari daycare ini juga ga sebentar. Aku survey ke beberapa daycare sejak 4 bulan sebelum om tante pindah ke Jakarta. Banyak kriteria pencarian yang aku punya. Dari mulai lokasi, jumlah pengasuh, kebersihan, program, dan lain lain. Sampai akhirnya, sepupu aku merekomendasikan daycare yang ada di dekat rumahnya. Hanya berjarak tiga rumah dari rumah sepupuku. Dia juga kenal dengan pemilik daycare yang juga tinggal di jejeran jalan rumahnya. Setelah survey ke lokasi dan ngobrol panjang lebar dengan pengurusnya, akhirnya Dejas resmi jadi anak daycare di Desember 2018.

Aku bersyukur menemukan daycare yang cocok. Dejas jadi jauh lebih cepat mandiri dibanding kakanya. Diusia dua tahun ini, Dejas udah bisa makan minum sendiri, tau gerakan sholat, mulai belajar huruf hijaiyah, hafal surat-surat pendek dan doa sehari-hari, bahkan sekarang mulai belajar asmaul husna. Alhamdulillah. Meskipun diawal daycare ada nangis-nangisnya dikit, tapi hanya beberapa hari diawal aja. Hal-hal yang aku khawatirkan tentang daycare tidak terjadi.
Dejas di daycare
Satu dekade pernikahan
Tahun 2019 bukan tahun biasa, karna tahun ini tepat sepuluh tahun pernikahan aku dan suami. Banyak banget episode kehidupan yang kita lalui bareng. Aku bersyukur bisa kompak sama suami. Tiga tahun awal pernikahan, kita berdua menghadapi masalah PCO yang membuat kita harus bolak balik ganti-ganti dokter untuk program hamil. 

Saat Kaken umur 2 tahun, kita harus menjalani long distance marriage. Aku harus onsite di Jakarta dan Karawang. Pergi senin subuh dan pulang jumat malem ninggalin anak dan suami di Bandung sangatlah ga mudah. Sampe sekarang, kalo inget masa-masa itu suka kepikiran "Ko bisa yah kita jalanin itu semua?". Dan rutinitas itu berlangsung sampai aku hamil Dejas. Saat kehamilan memasuki bulan ke tujuh, aku minta ke kantor untuk ga dapet tugas onsite lagi. Paling sesekali ke Jakarta pulang pergi yang bisa dianter suami dan anak-anak.

Masa terberat adalah saat Dejas baru aja lahir. Mengurus Kaken dan Dejas yang masih bayi hanya berdua tanpa bantuan siapapun sebenernya memang berat. Saat luka pasca lahiran belum kering, rahim belum kembali mengecil, aku harus mengurus bayi tanpa bantuan siapapun. Ditambah lagi Kaken yang malah terkena sindrom punya ade. Kaken menjadi sangat emosional dan kadang melarang aku buat menyusui adenya sendiri. Kaken sering menangis, marah dan sampe akhirnya mogok sekolah. Untungnya Dejas sangat anteng waktu bayi. Jadi aku ga terlalu stres. Untungnya lagi, suamiku mau membantu mengurus rumah dan anak-anak sambil merawat aku yang baru lahiran. Semua kita lalui berempat. Aku, Suami, Kaken dan Dejas. Alhamdulillah masa-masa itu juga bisa kami lewati dengan baik.

Di tahun kesepuluh pernikahan ini, kami menjadi lebih mengerti satu sama lain. Kami bekerjasama membesarkan anak-anak sebaik mungkin. PR kami masih sangat banyak. Tantangan pernikahan di taun-taun yang akan datang pasti lebih besar, seiring dengan semakin besarnya anak-anak nanti. Bismillah mudah-mudahan kami bisa tetap kompak.
It's Been 10 Years and Still Counting
Trip gratis bareng Female Daily
Aku tuh sebenernya kurang suka foto-foto. Kalo jalan-jalan sama suami, beliau yang selalu semangat moto-motoin aku dan anak-anak. Sedangkan aku lebih suka menikmati suasana secara langsung. Bahkan waktu dimintain foto untuk suatu kerjaan, aku bingung karna ga punya stok foto selain foto sama produk wkwkkwkw. Makanya saat berkali-kali suami suruh aku beli kamera untuk mendukung pekerjaan, aku ogah-ogahan dan lebih memilih tiket freeseat airasia :-D

Sampe akhirnya aku baca pengumuman challenge dari female daily di IGnya Ochell fdbabes. Aku memang mengikuti perkembangan female daily sejak tahun 2011-an. Setiap mau beli skincare atau makeup pun, aku selalu pake female daily sebagai referensi, baik reviewnya, artikelnya, maupun youtube videonya. 

Hadiah dari challenge tersebut adalah berupa Trip gratis ke KL dan mengunjungi Safi Research Institute (SRI). Nahhh baca "trip gratis" buat aku yang doyan bepergian ini udah pasti sangat menggiurkan, ditambah bisa mengunjungi pusat penelitian Safi yang bikin penasaran setelah liat beberapa influencer dan beauty vlogger yang juga pernah diundang kesana.

Untuk bisa mengikuti challenge tersebut, aku harus memenuhi kriteria tertentu, salah satunya adalah bikin video seperti yang ada di channel youtube female daily. Nah nah nah, aku tuh belum pernah bikin video kaya gitu sekalipun. Tapi, lebih baik kalah daripada ga nyoba ikutan sama sekali kan ya. Aku ajak beberapa temen ikutan, tapi ga ada yang mau. Sampe akhirnya, dua hari sebelum deadline video diupload, aku ajak lagi Rara buat ikutan. Ga tau kenapa, aku yakin Rara bisa menang. Yang ada dipikiran aku saat itu "Kalopun aku ga menang, aku bakal seneng banget kalo Rara menang".

Aku bikin videonya malem-malem pulang kerja pas Dejas udah bobo. Bikin video pake HP tanpa penerangan tambahan selain lampu kamar ataupun setting background yang bagus. Kaken lah yang bantu ngerekam videonya, meskipun sampe terkantuk-kantuk. Aku edit video itu alakadarnya. Pokonya videonya harus informatif, itu aja tujuan aku. Aku belajar dari video-video female daily yang memang selalu informatif dan mengedukasi penontonnya. 

Aku ga punya waktu banyak untuk bikin video yang bagus. Besok paginya aku udah harus kembali bekerja dan itu adalah hari terakhir video boleh diupload. Video aku pencahayaannya jelek banget, suaranya ga konsisten, banyak aaa eee aa eee keceletot lidah. Tapi dari dm yang masuk setelah aku upload video itu, tanggapannya positif. Banyak yang jadi konsul masalah skincare terkait yang aku bahas divideo itu.

Sampe akhirnya seneng banget waktu aku dan Rara termasuk dalam 8 orang pemenang terpilih. Kita bisa merasakan trip gratis ke Kuala Lumpur yang bener-bener gratis dari mulai perjalanan dari Bandung sampai nyampe lagi ke Bandung. Untuk pertama kalinya aku cuman cukup bawa diri doang buat travelling. Segala-gala disiapin sama tim dari Safi.

Selain bisa jalan-jalan dan nambah kenalan, aku dan pemenang lainnya juga mengunjungi Safi Research Institute seharian penuh. Kita diajak Lab Tour dan mendapatkan penjelasan tentang segala sesuatu yang berhubungan dengan penelitian sampai akhirnya menjadi produk Safi. Kita juga dapet seabreg abreg produk Safi untuk dibawa pulang, bahkan produk SAFI yang belum dijual di Indonesia. Untuk cerita lengkap tentang FD Goes to SRI ini bakal aku bikin tulisan sendiri soon.

Bisa menang FDGoesToSRI ini menutup tahun 2019 aku dengan sangat sempurna. Untuk pertama kalinya ikutan giveaway dan akhirnya menang. Rejeki emang ga kemana yah. Alhamdulillah.

Bareng temen-temen pemenang FDGoesToSRI
Penutup tahun 2019

Saturday, 7 December 2019

Kumpulkan Dana Umroh dengan Menabung Reksa Dana

Punya niat untuk pergi umrah atau memberangkatkan orang tua ke tanah suci dimasa mendatang? Yuk kumpulkan dana umroh dengan reksa dana.

Pergi ke tanah suci memang menjadi salah satu impian sebagian besar umat Islam. Namun, ada banyak hal yang harus dipersiapkan sebelum bisa berangkat. Selain membutuhkan kesiapan fisik dan mental, ibadah umrah juga memerlukan biaya yang tak sedikit. Pengeluarannya pun tergantung dengan paket perjalanan yang dipilih. Harga yang harus kita bayar biasanya sebanding dengan fasilitas yang 
ditawarkan.

Pengen banget yah pergi umrah di masa depan atau memberangkatkan orang tua kita ke tanah suci? Nah, salah satu strategi jitunya dengan menabung reksa dana, bisa kita terapkan untuk mengumpulkan dana umroh. 

Kumpulkan Tabungan Umrah Melalui Reksa Dana
Kendala biaya memang sering kali menjadi penghambat untuk bisa menunaikan ibadah umrah. Namun, bila memantapkan hati, pasti akan ada jalan untuk mewujudkan impian ke tanah suci. Salah satu cara untuk mengumpulkan dana umroh adalah dengan menabung reksa dana syariah.

Berbeda dengan menabung di bank atau deposito, reksa dana syariah menawarkan keuntungan yang halal.

Dalam pandangan Islam, segala sesuatu dalam muamalah diperbolehkan asal tak bertentangan dengan syariat. Dewan Syariah Nasional Majelis Ulama Indonesia atau DSN MUI telah mengeluarkan fatwa No. 20/DSN-MUI/IV/2001 yang membolehkan muslim untuk berinvestasi reksa dana, terutama reksa dana syariah.

Caranya pun sangat mudah, yaitu dengan membayar deposit di muka dan mencicil bulanan. Tak perlu khawatir dengan periode cicilan yang ditawarkan. Pilih periode yang sesuai bujet dan kemampuan sehingga meringankan beban.

Dengan ikut reksa dana syariah, Anda akan belajar untuk berinvestasi secara halal. Pastikan lembaga yang menawarkan reksa dan syariah telah diatur dan diawasi secara resmi oleh Otoritas Jasa Keuangan atau OJK.

Reksa dana syariah pun biasanya dipatok dengan modal awal yang terjangkau, yaitu berkisar Rp100.000. Sementara itu, deposito biasanya membutuhkan dana yang lebih besar hingga jutaan rupiah.

Reksa dana syariah juga bisa dipantau secara rutin dan transparan. Dengan begitu, menabung menjadi lebih mudah dan nyaman.

Alternatif Menabung Dana Umroh Selain Reksa Dana
Selain menggunakan reksa dana, kita juga bisa berinvestasi melalui qazwa.id, lo. Platform ini merupakan perantara pembiayaan syariah daring yang mempertemukan pemilik usaha mikro dengan investor di Indonesia.

Jika mendaftar sebagai investor, kita dapat memilih proyek pembiayaan yang tersedia di situs Qazwa.

Ga perlu ribet untuk bisa mendaftar sebagai investor di platform ini. Hanya dengan nominal minimum sebesar Rp5.000, kita bisa berinvestasi secara halal di Qazwa. Benar-benar alternatif yang praktis, bukan?

Itulah strategi menabung reksa dana yang cerdas dan bisa digunakan untuk mengumpulkan dana umroh. Tak hanya fokus dengan reksa dana, tidak ada salahnya untuk berinvestasi di Qazwa yang aman dan tepercaya.

Ayo, mulai hijrah finansial bersama Qazwa melalui pembiayaan syariah agar hidup menjadi lebih berkah.

Monday, 28 October 2019

Makanan Enak di bandung

Seneng banget bulan ini aku bisa berkolaborasi lagi bareng temen-temen dari Bandung Hijab Blogger. Kali ini temanya sangat menarik dan bikin laper, yaitu tentang BEST FOOD IN TOWN. Berhubung aku dan suami sama-sama asli Bandung, udah pasti yang akan aku bahas adalah tempat makan favorit kami di kota tercinta yang penuh kuliner enak ini.

Oh ya, aku dan suami jarang banget makan diluar. Selain itu, kita tuh ga pernah nyobain tempat-tempat makan baru yang lagi viral or kekinian. Karna menurut kita, sayang kalo bayar makan hanya karna tempatnya instagramable, tapi perut ga kenyang dan lidah ga puas karna rasa yang B aja. Apalagi sekarang ini biaya makan diluar tuh lumayan mahal ya. Mending kan buat tiket pesawat promoan...ehhhh....

Nah tapi, ada tempat-tempat makan favorit kami, yang mana kalo mau makan diluar ya pasti kesitu lagi kesitu lagi. Kadang aku pengen sih coba makan di tempat baru. Tapi ujung-ujungnya suka ragu karna takut ga cocok ma rasanya. Tempat makan favorit kami diantaranya :

1. Bubur Bejo Kosambi Bandung
Ini tuh bubur ayam favorit kita banget. Kadang suka jauh-jauh dari Buah Batu ke Kosambi cuma buat sarapan makan bubur ini. Sampe sekarang belum nemu bubur yang lebih enak dari Mas Bejo. Tipe buburnya tuh beda sama bubur ayam kebanyakan. Buburnya gurih dan enak banget. Aku suka pesen bubur ayam plus tulang ditambah bawang daun yang banyak. Harganya standar, perporsi Rp. 12.000 dengan ayam dan cakue yang menumpuk. Lokasinya di jalan Baranangsiang, dan buka 24 jam. Konon bubur ini sudah buka dari tahun 1978. 

2. Mie Baso Akung
Kalo yang satu ini, pasti udah banyak yang tau ya. Legend banget dari jaman taun 90an. Aku tuh sering diajak kesini waktu masih SD sekitar 25 taun yang lalu. Dulu masih tenda biasa dan panas. Sekarang, tempatnya udah luas banget dan terletak dikawasan Jl. Lodaya. Walaupun harga seporsi yaminnya terbilang mahal, tapi tempat ini tetep jadi favorit untuk kami. Mungkin karna aku udah kenal Bakso ini sejak kecil, aku jadi jarang banget makan bakso di tempat lain.

3. Mie Kocok Kartika Sari 
Mie Kocok ini letaknya ada di pelataran parkir toko kue Kartika Sari yang ada di jalan Kebon Kawung. Sodara-sodara aku di Jakarta sering banget nitip beliin mie kocok ini. Satu porsinya memang sedikit buat aku, tapi rasanya ga eneg. Kalo kesini di waktu akhir pekan, pasti selalu penuh sama orang dari luar kota. Siap-siap aja panas-panasan. Tapi semua terbayar dengan kelezatan mie kocoknya. Jangan lupa minumnya es alpukat atau es jeruk dari gerobak sebelahnya.

4. Kambing Bakar Cairo
Kalo lagi ingin perdagingan, aku selalu pilih makan disini. Selain harga yang pantas, tempatnya pun nyaman. Disini menyediakan kambing muda bakar dan beragam menu enak lainnya. Tempat yang paling nyaman dan luas adalah yang di jalan Riau. Kalo ada yang nanya dimana tempat makan yang enak di Bandung, aku suka saranin tempat ini selain perbaksoan.

Sebenernya masih ada beberapa tempat favorit yang belum aku tulis disini. Nah, sebenernya kan Bandung tuh banyak banget tempat makan yang enak-enak. Mungkin kalo udah lebih santai, aku bakal coba makan di tempat-tempat favorit lainnya. :-)

Sunday, 27 October 2019

Beauty from Sunnah by Azalea

Minggu, 13 Oktober 2019, seneng banget Bandung Hijab Blogger bisa kembali ngadain event yang kali ini bekerjasama dengan Azalea Beauty Hijab. Bertempat di Grand Tebu Hotel, kali ini dilengkapi dengan mini workshop tentang Proper Etiqutte oleh Mba Alaika Abdullah.
Bandung Hijab Blogger X Azalea Beauty Hijab
Mba Alaika ini salah satu blogger panutanku sejak awal aku ngeblog di tahun 2013 lalu. Aku yang masih newbie dalam perblogan ini ngerasa bahwa tema etika ini penting banget untuk diketahui.

Ada 6 hal yang harus diperhatikan oleh blogger, yaitu :
  1. Etika dalam bersosial media. Feed sosmed kita adalah jendela yang menunjukkan siapa diri kita. Hal ini bisa berpengaruh positif untuk pembentukan personal brand kita ataupun berpengaruh negatif jika tidak kita jaga dengan bijak. Termasuk saat kita berkomentar ataupun berinteraksi di sosmed orang lain.
  2. Etika dalam beraktivitas blog. Sebaiknya sebagai blogger bisa selalu membuat tulisan yang organik, informatif, dan menjaga untuk tidak spamming saat berkunjung ke blog orang lain.
  3. Etika saat menghadiri event. Jangan datang terlambat dan mengikuti ketentuan acara yang berlangsung. Itulah mengapa aku slalu bertanya apakah event yang aku hadiri mengijinkan aku membawa anak atau ngga, sebelum membawa Dejas ke event heee.
  4. Etika saat bekerjasama dengan klien. Blogger harus mengikuti dan menghargai aturan yang sudah disepakati.
  5. Etika saat berkomunikasi virtual dengan klien. Bahasa yang baik dan profesional harus senantiasa diperhatikan.
  6. Etika saat kerjasama telah usai. Nah ini yang paling aku jaga selama ini. Karna seringkali rejeki itu datang dari mereka yang pernah kerjasama sama kita 😁
Serunya membahas tema etika ini. Banyak pertanyaan yang masih ada di kepala aku, sayangnya keterbatasan waktu membuat aku harus simpen dulu pertanyaan itu. Untungnya, Mba Al baik banget saat komunikasi lewat WA. Kedepannya mungkin aku ga ragu lagi untuk konsul masalah perblogan ke beliau.

Nah yang ga kalah menarik, adalah perkenalan produk baru dari Azalea Beauty Hijab. Dengan tagline Beauty from Sunnah, mereka terinspirasi dari Thibbun Nabawi, yakni pengobatan sunnah ala Nabi Muhammad SAW. Layaknya pengobatan sunnah, produk-produk dari Azalea juga menggunakan bahan-bahan yang alami dan yang pasti halal.

Ada dua produk terbaru yang diperkenalkan oleh Azalea dalam event kemarin, Azalea Zaitun Oil with Rosehip Oil dan Azalea Intensive Skin White Hydrogel. Keduanya udah ak coba pake selama sekitar dua mingguan. Jadi ak bisa memberikan review yang jujur dan apa adanya 😁

1. Azalea Zaitun Oil with Rosehip Oil 
Azalea Zaitun Oil with Rosehip Oil ini memiliki kemasan berwarna hijau khas azalea yabg sejuk dipandang. Dengan isi 150ml ini, cukup banyak untuk aku pakai sehari-hari.

Aku memang pengguna zaitun oil sejak dulu. Biasanya aku suka pakai untuk membersihkan makeup yang waterproof, melembabkan kulit yang kering, dan terutama untuk pijat.

Nah yang aku suka banget dari zaitun oil ini adalah wanginya yang lembut banget. Beda dengan zaitun oil yang biasa aku pake saat ini. Teksturnya cair dan bening namun tidak lengket. Mudah meresap dan melembabkan. Pokonya fix kedepannya aku bakal pake produk ini terus.
Selain untuk melindungi dan menambah kelembaban alami kulit, kandungan Olive Oil dan Vitamin E di Azalea Zaitun Oil with Rosehip Oil berfungsi untuk membantu menghaluskan dan mencerahkan kulit. Kandungan Rosehip Oil di Zaitun Oil with Rosehip Oil juga berfungsi untuk membantu merawat bekas luka pada kulit, mencegah tanda-tanda penuaan dini juga loh, dear. Bisa membantu peremajaan kulit dan menjaga kekencangan kulit, kulit tanpa noda dan tampak sehat bercahaya.

Komposisi :
Mineral Oil, Olive (Olea Europaea) Oil, Isopropyl Myristate, Fragrance, Rosa Canina Fruit Oil, Caprylic/Capric Trilyceride, Phenoxyethanol, Tocopheryl Acetate, BHT.

2. Azalea Intensive Skin White Hydrogel
Produk berikutnya adalah Azalea Intensive Skin White Hydrogel yang dengan kandungan Zaitun Oil dan Aloe Vera Extractnya diformulasikan untuk perawatan kulit kering, kasad dan bersisik. Dapat digunakan untuk area kaki, siku, dan lutut.

Teksturnya gel berwarna putih, tidak lengket dan cepat meresap. Selain itu juga memberikan sensasi dingin menyejukkan. Oh ya, produk ini juga diperkaya dengan Sweet Almond oil dan Vitamin E yang menutrisi sekaligus dapat membantu mengembalikan warna alami kulit.
Aku coba menggunakan produk ini di bagian tumit yang aga kasar. Hasilnya kerasa meskipun baru dua kali pemakaian. Bagian yang kasar menjadi lebih halus dan lembut.

Komposisi
Aqua, Glycerin, PEG-40 Hydrogenated Castor Oil, Fragrance, Phenoxyethanol, Alcohol, Carbomer, Niacinamide, Butylene Glycol, Climbazole, Olive (Olea Europea) Oil, Rosa Cina Fruit Oil, Sweet Almond (Prunus Amygdalus Dulcis) Oil, Imidazolidnyl Urea, Cyclotetrasiloxane, Potassium Hydroxide, Panthenol, Allantoin, Tocopheryl Acetate, Caprylic/Capric Triglyceride, Propylene Glycol, Hydrolyzed Collagen, Aloe Barbadensis Extract, Cyclopentasiloxane, Menthol, Tetrasodium EDTA, Biosaccharide Gum-1, Potassium Sorbate, Sodium Benzoate.

Kedua produk ini cocok banget untuk digunakan saat cuaca yang panas dan kering seperti belakangan ini. Untuk mendapatkannya, silahkan kunjungj akun e-commerce resmi dari Azalea Beauty Hijab berikut ini:

Shopee: shopee.co.id/backtonatur
Tokopedia: tokopedia.com/azaleahaircare
Lazada: lazada.co.id/shop/azalea-beauty-official
Blibli: blibli.com/merchant/natur-hair-care/BEI-26898

Untuk info lebih lanjut mengenai produk Azalea Beauty Hijab, silahkan kunjungi akun sosmednya di IG @azaleabeautyhijab dan FB Fanpage Azalea Beauty Hijab.

Monday, 14 October 2019

Cara Mudah Bikin Hidup Lebih Mudah

Weekend kemaren, tepatnya Minggu, 29 September 2019, saya beserta suami dan anak-anak hadir di event Baby Bash 2019. Event ini diselenggarakan di Hotel 101 Surya Kencana, Bogor. Ini pengalaman pertama kami datang ke event rutinnya the Asian Parent Indonesia. Meskipun jauh-jauh datang dari Bandung, tapi saya sangat antusias. Tema kali ini adalah “Kids Milestones” yang sesuai banget sama kebutuhan saya saat ini yang mempunyai batita.

Selain playdate bareng ayah, bunda, dan baby lainnya, event ini menyajikan rangkaian talkshow yang edukatif, berkaitan dengan perkembangan anak usia 1-3 tahun. Sebagai seorang ibu, saya selalu haus untuk mencari tau segala sesuatu tentang parenting, baik lewat buku, internet ataupun event-event parenting. Saat ayah bundanya sedang serius mengikuti talkshow dan games, anak-anak bisa playdate di area yang sudah disediakan.
Anak yang sehat bukan hanya dilihat dari tinggi dan besarnya fisik, ataupun kemampuan motorik kasarnya di usia bayi. Anak sehat juga harus diperhatikan perkembangan otak dan emosinya. Semuanya itu harus sesuai dengan milestones di usianya. Nah, di event ini, kita mendapatkan segudang ilmu dari beraneka topik talkshow yang berkaitan dengan itu semua.  
Ada satu talkshow yang paling menarik bagi saya, yaitu : "Get Your Day Easier with Ariston". Talkshow ini menghadirkan tiga narasumber, yaitu dokter, mom influencer, dan pihak brand Ariston itu sendiri.
Dokter memaparkan tentang perawatan kulit bayi yang bertujuan agar kulit bayi selalu sehat dan mencegah/mengurangi iritasi. Saya jadi teringat masa-masa De Jasmine masih berumur 2 mingguan. Kulitnya iritasi di bagian muka, sangat kering dan beruntusan parah. Waktu itu saya ga mau panik dan mencoba untuk tenang. Saya banyak cari tau tentang cara mengatasinya melalui internet. Dan hasilnya, bukan merk lotion atau salep yang saya dapatkan, tapi mengatasinya dengan cara mandi. Yah, akhirnya saya rutin menyeka baby Jasmine, terutama dibagian yang iritasi.

Permasalahan ga hanya sampai disini. Diumur De Jasmine setelah 6 bulan sampai 1 tahunan, bagian dada dan punggungnya sering banget sangat kering hingga seperti bersisik. Panik dan greget dong pasti. Karna dulu kakanya ga pernah mengalami masalah seperti itu. Akhirnya saya mencoba mengobatinya dengan berbagai oil, lotion, ataupun cream. Dari situ saya menyadari, mungkin cara saya memandikan De Jasmine yang belum tepat. 


Ternyata, menurut dokter di talkshow tersebut, mandi itu terdiri dari tiga tahap, yaitu :
1. Membersihkan wajah, badan, rambut dan kulit kepala.
2. Melembabkan, mengembalikan kembali kelembaban kulit bayi.
3. Proteksi, bisa menggunakan sun protection, diaper rash cream, dll.


Kulit bayi 40-60% lebih tipis dibandingkan kulit dewasa. Secara anatomi dan fisiologinya pun berbeda. Selain itu, kondisi lingkungan juga mempengaruhi, apakah basah namun steril atau kering namun kotor. Itu sebabnya kulit bayi membutuhkan perawatan dan perhatian khusus.

Cara memandikan bayipun ternyata ga sembarangan. Bayi yang baru lahir, tidak boleh langsung dimandikan, harus menunggu dua sampe empat jam sampai tanda vital pada bayi terlihat stabil. Jika bayi mandi berendam, jumlah air harus cukup, sehinga seluruh tubuh bayi terendam. Hal ini dapat menjaga pengaturan suhu dan mengurangi evaporasi. Suhu air yang digunakan adalah sesuai suhu tubuh, yaitu 36-37 derajat Celsius. Dan ini harus diukur dengan tepat.

Inilah kesalahan saya dalam memandikan De Jasmine selama ini, suhu tidak pernah terukur, dan jumlah air mandi yang ga menutupi tubuhnya saat berendam.

Kalo boleh cerita, peran saya sebagai wanita bekerja memang kadang memaksa saya untuk menurunkan standar sempurna dalam beberapa hal. Setiap subuh, harus bangun pagi lalu masak untuk sekeluarga. Saya menggunakan kompor dua tungku, sehingga waktu untuk memasak air mandi menjadi terbatas. Terbagi dengan waktu memasak. Kompornya gantian lah intinya. Sedangkan, yang harus mandi air hangat tiap pagi itu bukan hanya De Jasmine, tapi juga kakanya yang mau bersekolah. Itulah sebabnya kadang saya tidak memasak air sampai mendidih.


Setelah mendengarkan talkshow "Get Your Day Easier with Ariston", saya lalu berpikir bahwa hidup saya memang bisa lebih mudah jika menggunakan pemanas air. Saya bisa menghemat banyak waktu dan tenaga. Selain itu, saya baru tau tentang produk Pemanas Air dari Ariston yang ternyata bisa disetting suhunya sesuai kebutuhan, serta hemat energi listrik. Ada produk yang daya listriknya mulai dari 350 watt. Solusi banget buat masalah saya saat ini.

Berkenalan dengan Ariston sendiri, ternyata brand ini sudah berpengalaman selama 85 tahun di dunia dan 30 tahun di Indonesia. Ariston menguasai 80% pasar pemanas air di Indonesia. Jadi bisa dikatakan 8 dari 10 pengguna water heater memilih Ariston. Ariston merupakan brand water heater dengan rangkaian produk paling lengkap di Indonesia, mulai dari pemanas air listrik, gas, solar dan heatpump. Produk Ariston dilengkapi teknologi canggih terkini dan design inovatif. Tujuannya agar pemakainya dapat merasakan kenyamanan dan kemudahan sehingga hari-harinya menjadi lebih menyenangkan.

Kenyamanan yang dibutuhkan seseorang, akan berbeda tergantung dari negara, tempat, dan kebutuhan pribadi setiap orang. Bukan hanya tentang kehangatan, tapi juga tentang fisik dan mental yang dapat mempengaruhi tingkat kenyamanan itu sendiri. Setiap tahunnya, tim peniliti international bekerja di Greenland untuk mempelajari dampak perubahan iklim. Namun keadaan kutub yang ekstrem sering kali menjadi kendala bagi mereka bekerja.

By the way, sebagai bukti nyata kualitas produk Ariston, mereka mengadakan kampanye global bertajuk Ariston Comfort Challenge. Ariston mengakui pentingnya memberikan kenyamanan kepada orang-orang yang berjuang untuk menghadapi isu terpenting abad ini, yaitu Perubahan Iklim. Ariston membangung tempat tinggal yang nyaman bagi mereka para peneliti itu agar dapat terus maju untuk melanjutkan penelitiannya. Setiap misi juga merupakan tes pengujian untuk produk Ariston, yang terbukti dapat bekerja pada kondisi yang paling ekstrem.

Keunggulan lainnya dari produk Ariston :
1.Ketahanan produk : Dengan teknologi unggulan yang berkualitas, dapat mencegah kebocoran. Serta alat pemanas dengan bahan terbaik yang tahan lama, fleksibel dan tahan karat. 
2.Keamanan penggunaan : Memutus listrik dari unit water heater ketika terjadi arus bocor serta melindungi dari pemanasan berlebih.
3.Kenyamanan : Pengaturan suhu yang akurat dan terkontrol, sehingga listrik lebih efisien. Suhu air tetap stabil disertai penggunaan yang mudah.


Nah, Ariston ini menawarkan banyak tipe produk dengan keunggulan masing-masing. Kita dapat pilih sesuai kebutuhan.

Beberapa produk dari Ariston yang sesuai dengan kebutuhan keluarga saya diantaranya adalah :

1. SLIM 20 dan 30 DL
Memiliki ukuran yang cukup slim sehingga hemat ruang, dengan volume 20 dan 30 Liter dan hanya membutuhkan daya listrik sebesar 350 watt. Perawatannya mudah dan dilengkapi indicator.

2. Andris Lux
Made in Italy, dengan design terbaru yang elegan serta aksesoris dengan kualitas terbaik. Dilengkapi dengan elemen pemanas Enamel yang fleksibel sehingga berfungsi lebih tahan lama. Selain itu, juga memiliki teknologi Flexomix yang merupakan teknologi baru terhadap perubahan pada pipa air masuk. Cocok baik untuk tekanan air tinggi maupun rendah 

3. ANDRIS RS / R
Memiliki elemen pemanas berbahan tembaga yang dilengkapi dengan perangkat keamanan ELCB serta thermostat yang lebih akurat. Lampu indicator yang akan menyala pada saat suhu yang diinginkan sudah tercapai. Bebas rasa khawatir dengan Total Safety System (TSS).

Selain itu, Ariston juga memiliki produk berkapasitas besar mulai dari 50 sampai 500 liter. 

4.  Ariston Fast R
Produk ini dilengkapi dengan teknologi 2 Pin untuk menghasikan waktu pemanasan yang cepat, dan juga dilengkapi dengan fitur keamanan tambahan yang mampu mencegah nyala api ketika tidak ada aliran air. Selain itu juga dapat mematikan unit pemanas air secara otomatis ketika suhu air terlalu tinggi dan menghentikan aliran gas secara otomatis saat tidak ada api, untuk mencegah kebocoran gas. Nah, Fast R ini bahkan dapat bekerja menghasilkan air panas meskipun dalam tekanan rendah loh, karena teknologi 2 Pin mampu memanaskan air secara cepat, namun tetap aman. 
Masih banyak produk-produk pemanas air Ariston lainnya berjenis Electric Instant maupun Gas Instant yang dapat dilihat di website Ariston Indonesia.  
Untuk saya pribadi, keuntungan jika saya menggunakan water heater dari Ariston ini adalah :
1. Irit waktu dalam menyediakan air mandi untuk anak-anak
2. Relaksasi setelah seharian bekerja bisa kapan saja
3. Hemat penggunaan listrik
4. Suhu air yang tepat
5. Aman.
 
Jadi, ternyata membuat hidup lebih mudah itu banyak caranya. Salah satunya dengan menggunakan produk yang tepat untuk membantu rutinitas sehari-hari.

Oh iya moms, buat moms yang mau mendapatkan satu unit Ariston Slim 20 L bisa ikutan Blog Writing Competition yang diadakan oleh Ariston dari tanggal 29 September – 18 Oktober 2019. Caranya, kamu cukup buat tulisan yang menceritakan pengalaman paling berkesan saat menghadiri acara The AsianParent Baby Bash 2019, lalu jangan lupa masukan juga informasi mengenai manfaat mandi air hangat bagi keluarga dan si kecil yaa. Yuk, submit tulisan kalian ke wulan@vectorgroup.co.id! Jangan sampai kelewat ya!

Friday, 27 September 2019

What's Inside My Makeup Pouch


Setelah bulan kemaren aku libur dulu, bulan ini aku bisa kembali collab bareng temen-temen dari Bandung Hijab Blogger. Tema kali ini adalah "What’s Inside My Makeup Pouch". 

Walaupun perbiutian bukan hal yang aku bener-bener kuasai, tapi tema ini sesuai dengan pertanyaan yang sering orang tanyain ke aku. Kalo untuk ngantor sehari-hari, aku tuh ga pernah bawa makeup apapun. Ga pernah touch up sama sekali. Kecuali, aku ada rencana pergi sepulang kerja.

Makeup Pouch yang aku punya, biasanya aku bawa kalo lagi travelling ataupun staycation aja. Isinya adalah produk-produk yang biasa aku pake sehari-hari, tapi versi yang lebih praktis dan simple. Nah ini yang sering jadi pertanyaan, bawa make up apa aja sih kalo aku lagi travelling?
1. Facial Cleansing Wipes
Kalo lagi ga tidur dirumah, aku selalu pake cleansing wipes aja untuk bersihin make up. Selanjutnya dibersihkan menggunakan face wash. Nah jadi produk ini bakal selalu ada di Makeup Pouch aku. 

2. Sunscreen
Nah, sunscreen ini ga boleh sampe ketinggalan, apalagi kalo mau travelling. Biar wajah selalu terjaga dari paparan sinar matahari. Favorit aku adalah Biore UV Aqua Rich yang pernah aku review disini :

3. Pelembab
Semenjak hasil skin check menyatakan bahwa tipe kulit wajah aku relatif kering, aku ga pernah lupa pake pelembab. Beda banget sama saat aku merasa kulit aku berminyak, pelembab biasanya jadi produk yang aku skip. 

Aku selalu siapin pelembab yang travel size. Menurut aku, bawa produk travel size gini lebih baik dan higienis daripada memindahkan sebagian isi produk ke wadah yang lebih kecil.
4. Cushion dan Face Powder
Biar ga banyak produk yang dibawa dalam pouch, biasanya untuk wajah, aku hanya bawa cushion dan face powder. Kebetulan, kedua produk ini lah yang aku pake sehari-hari untuk ngantor. Foundation hanya aku gunakan untuk acara-acara khusus.

5. Concealer
Sebagai mantan pejuang acne, aku harus selalu punya concealer untuk menutup bekas-bekas jerawat yang masih belum hilang. Nah belakangan ini, aku lagi suka banget sama stick concealer giordani dari oriflame. Shadenya, teksturnya, kemudahan penggunaannya berhasil membuat aku berpaling dari boi-ing airbrush concealernya benefit (peluk dompet).

6. Blush On
Biar muka ga pucet, harus banget aku pake yang namanya blush on. Untuk sehari-hari, aku pake emina cheeklit yang ramah dikantong. Karna aku ga ngerti penggunaan bronzer dan highlighter, untuk acara-acara khusus, aku memakai blush on yang sedikit mengandung glitter. Biar lebih cetar 😁

Untuk 3 produk diatas, aku menggunakan brush yang ada penutupnya. Lagi-lagi dari giordani oriflame. Selain brushnya lembut, tebal dan bisa digunakan untuk macem-macem, tutupnya juga bikin brushnya bersih ga terganggu sama makeup yang ada di dalam pouch.
7. Riasan mata
Banyak yang bilang bahwa aku keliatan aneh kalo ga pake riasan mata 😂😂 Makanya produk ini ga boleh ketinggalan ada di pouch aku. Biasanya aku bakal bawa maskara, eyeliner dan dua atau tiga warna eyeshadow yang natural. Oh ya, aku selalu pake eyeshadow dalam bentuk pen atau liquid yak. Karna aku selalu lama kalo pake eyeshadow dalam pallette. Lama karna ga bisa mempadupadankan warna sih lebih tepatnya. 


8. Lipcream or lipstain
Karena tipe bibir aku yang ngga pernah kering, aku jarang banget pake lipbalm. Makanya aku hanya bawa satu atau dua lipstik yang warnanya nyantai kalo buat bepergian. Nyantai tuh maksudnya bisa masuk kalo aku pake baju warna apa aja hee. 

Jadi itulah isi makeup pouch aku, sekaligus produk produk make up yang slalu aku bawa saat travelling. Kalo buat temen-temen, apa sih yang harus selalu ada di makeup pouchnya? Sharing yukk.

Postingan ini berkolaborasi dengan temen-temen member Bandung Hijab Blogger (BHB). Yang mau tau lebih jauh tentang BHB, cuss kepoin IGnya.