Thursday, 4 October 2018

Liburan Hemat dan Ramah Anak ke Kuala Lumpur (1) - Itinerary

Seneng banget rasanya bisa sharing tentang liburan ma anak-anak lagi. Mumpung masih anget dan belum lupa sama detailnya, juga barbuk barbuk berupa bon-bon dan invoice masih pada utuh untuk jadi bahan contekan ngeblog. Saya bakal bikin tulisan ini jadi travel series gitu. Tujuannya biar penjelasannya lebih detail dan lebih banyak info yang bisa dibagiin ke temen-temen semua.

Semoga bisa bermanfaat πŸ˜ƒπŸ˜ƒ. 

Jadi kenapa saya kasih judul Liburan Hemat dan Ramah Anak? Karena concern saya di liburan kali ini adalah hemat budget (pastinya dong) dan nyaman serta aman buat anak-anak saya (Kaken 6 tahun dan Dejas 1,3 tahun).
Kenyamanan Krucil ini yg Paling Penting. (@SkyWay)
Saya pilih Kuala Lumpur sebagai destinasi liburan kali ini karena......
Yahhhh apalagi alesannya kalo bukan karna kebetulan dapet tiket promonya untuk kesana πŸ˜ƒ Jadi ceritanya, saya hunting promo freeseats airasia di bulan Juni 2017. Akhirnya dapet rute penerbangan Jakarta - KL Pulang Pergi dengan harga 270rb seorang. Tanpa pikir panjang (kalo pikir panjang keburu harga berubah), akhirnya saya booking walaupun untuk penerbangan lebih dari setaun kedepannya, yaitu 19 September 2018. Total tiket pesawat pulang pergi untuk kami berempat sekitar 900rb. Karna Dejas masih dibawah 2 taun, jadi ga bayar full.

Enaknya udah booking tiket pesawat untuk penerbangan jauh-jauh hari kaya gini adalah kita bisa mempersiapkan itinerary dan penghematan budget dengan lebih maksimal. Berkaca dari pengalaman kami waktu liburan ke Bali yang bisa dibilang "ga sukses-sukses amat", gegara persiapan yang kurang dan itinerary yang ngga kami buat. Tadinya sih karna biar liburannya lebih flexible, yang ada malah jadi banyak waktu idle dan ga enjoynya :-)

Kalo lagi Liburan gini, jaga kekompakan adalah koentji (@Kuala Lumpur St)
Untuk itinerary, saya mulai susun sejak setaun sebelum berangkat. Ko lama amat? ngga sih, karna ngerjainnya disela-sela waktu luang aja. Bikin itin tuh ga semudah cuma nulis-nulis mau kemana doang. Saya bikinnya detail per jam dan dilengkapi sama cost yang harus dikeluarin. Bikin jadwal hari pertama mau kemana aja baru jadi setelah 4 bulan, karna banyak yang harus dipertimbangkan untuk itin yang maksimal.

Misal, untuk dihari yang sama, saya pilih tujuan yang searah biar biaya transportasi lebih murah. Apalagi karna saya pergi dengan membawa dua anak kecil, waktu kita dateng dan pulang ke satu tempat wisata pun harus dipertimbangkan. Kalo ke tempat yang panas, usahakan jadwalinnya di pagi atau sore hari. Perhatikan juga waktu istirahat anak-anak. Alhamdulillahnya Dejas bisa tetep nyenyak tidur di stroller kapanpun dimanapun, sedangkan Kaken udah bisa diajak pergi tanpa tidur siang. Energinya bahkan lebih banyak dari orang tuanya. Saat sampe hotel, ayah bundanya udah pada tepar, anak-anaknya masi pada seger.

Yang ga kalah penting, adalah pemilihan destinasi wisata. Kalo saya, selalu milih yang gratis tapi menyenangkan :-D Dalam setiap liburan, paling hanya satu destinasi berbayar yang kami kunjungi. Bukan pelit tapi irit (ngeles). Buat apa bayar kalo misal banyak tempat gratis yang bisa dikunjungi. Buat apa bayar kalo misal anak-anak ga enjoy. Bahagianya anak-anak tuh sederhana, mereka seneng diajak ke taman, lapangan, atau apapun yang membiarkan mereka untuk lari-lari sepuas hati, untuk ngelepasin energinya.

Pernah ada yang bilang : "Buat apa jauh-jauh ke Singapur, tapi ga main di universal studio". Saya hanya senyum dan membathin dalam hati : "Buat apa masuk sana mahal-mahal, kalo anak-anak masih pada kecil dan belom bisa naik wahana-wahana yang seru-seru". :-) Saya lebih memilih membawa mereka ke pantai-pantai gratis yang ada di kawasan Sentosa Island.

Begitupun pilihan destinasi wisata kami saat ke Kuala Lumpur ini. Sebagian besar ke tempat-tempat gratis namun seru :-)

Pelataran Masjid Nasional KL

Lari-larian di sini aja udah bikin krucil hepi (@Masjid Nasional)
Kita beli tiket pesawat yang tanggal pulang dan perginya kena harga freeseat. Hal ini jadi mengharuskan kita untuk liburan aga lama, yaitu 6 hari 5 malem (liburan lama bukan karna mau buang-buang uang shay, tp karna tanggal tiket promonya wkwkwk). Saya sempet khawatir bakal bosen dan mati gaya di Kuala Lumpur. Akhirnya, diputuskan untuk menginap di Genting Highland selama 2 malam.

Untuk akomodasi, saya pilih First World Hotel Genting yang merupakan hotel terbesar didunia, dengan sekitar 2000 kamar dan lokasi strategis yang dilengkapi Mall dan dekat dengan Bus plus Skyway Station (tentang Genting ini akan saya bahas lengkap dipostingan berikutnya). Rate yang saya dapat untuk 2 malam adalah kurang dari 800rb untuk kamar deluxe. Saya booking sekitar 8 bulan sebelum berangkat, jadi bisa dapet rate lebih murah.

Begitupun untuk akomodasi saat di Kuala Lumpur, saya booking sekitar 6 bulan sebelum berangkat untuk mendapatkan rate yang lebih murah. Saya pilih EST Alila Bangsar yang memiliki kamar luas dan dilengkapi dapur, mesin cuci dan lain-lain, seperti yang pernah saya posting di instagram. Rate untuk 3 malam total adalah sekitar 1,5jutaan. Cukup murah jika dilihat dari fasilitas dan lokasi apartment yang terhubung dengan station LRT. (Review soon)
Langka...bisa foto berduaan tanpa ada yg nyempil (@Genting)
Setelah masalah tiket pesawat dan akomodasi selesai, yang terpenting adalah detail itinerary yang dibuat. Secara garis besar, beginilah isi itinerary kami day by day. Untuk rincian cerita perjalanan dan biaya yang harus dikeluarkan, akan jadi panjang kalo saya bahas di satu postingan ini. 



Dari itin yang kami buat ini, 90% bisa sesuai dengan kenyataan saat hari H. Hanya ada sedikit perubahan dan penyesuaian. Dan dengan bikin itin sedetail ini, liburan kami jadi lebih terarah dan maksimal. Budgetpun ga over, sesuai dengan yang sudah diperkirakan. Dan yang ga kalah pentingnya, jastip dadakan yg saya gelar bisa berjalan lancar tanpa bentrok waktu belanjanya dengan yang sudah dijadwalkan.

-bersambung-

16 comments:

Helga Mayrizka Lestari said...

bikin itin nya sendiri bingung gak sih teh.. kalo yg belum tau mau kemana mana nya?

Ane Fariz said...

Wah... Sangat menarik tipsnya Mbak, apalagi pada poin terakhir yang jastip itu. Hihi...
Makasih untuk sharingnya

Sintha Novia Putri said...

Teeeh emang udah suhunya masalah travelling, salut sampe sedetail itu. nanti pas temu wajib ceritain langsung hayo

Afifah Nurul Haq said...

Persiapan buat liburan itu sama ribet nya ya kayak mau ngadain acara yaa hahaha. Aku juga dari beberapa bulan sebelumnya udah nyiapin itin, tambah lagi aku belum pernah ke KL sama sekali. Jadi bikin itin itu ya bener2 searching di google dan tanya beberapa orang termasuk teteh, hehe.. Alhamdulillah kalau udah ada itin nya liburan jadi nyaman dan lebih terjadwal plus ga keluar budget lebih

Maya Dewi Rr said...

Wiiih seru ya teteh bisa hemat liburan bareng keluarga aku jadi tertarik di tunggu cerita selanjutnya ya tehb

Anisa Firdausi said...

Emang penting bikin itin tuh. Bahagia pastinya kalau hampir semua itinerary kecapai. Jadi semuanya maksimal. 😍

Reviana Shafira Dewi said...

Akhirnya ini yang ditunggu tunggu, setelah lama liat instastory nya teteh

grandys mawarni said...

Teh keren banget sih. Super inspiratif!

Dea MS said...

Wah seru yaa, thanks for sharing teh :)

Anisa Nuha said...

How lucky you are. Kmrn hampir tergoda tiket freeseats juga untuk 2019 tp mikir mikir lagi aku... Yasudah gan tik destinasi hehe

Rara Febtarina said...

parah banget aku jadi ngiler bacanya! fix besok aku mau wawancara exlusif tentang KL di jardin!

Novya Ekawati said...

wah..asyik niy, family holiday hehehe

Larasatinesa said...

Teh meni detail ih suka akutu jadi ada bayangan buat aku pas ke KL ntar.. ditunggu part selanjutnya 😁

Raisa Febriawati said...

Bisa banget dicontek nih, hihi secara rentel krucils aku

Novya Ekawati said...

keren mbak...family holiday

Mutiara Amaliani said...

Seru banget yaa aku juga kalap kalau lagi promo freeseat air asiaπŸ˜…πŸ˜…