Saturday, 27 October 2018

Kenapa Ngeblog?

Selamat Hari Blogger Nasional ... :-)

Mungkin banyak yang belum tau, kalo tanggal 27 Oktober itu diperingati sebagai hari blogger nasional. Dimulai sejak tahun 2007, yang menjadi asal muasal pencanangan hari tersebut oleh Menteri Komunikasi dan Informatika saat itu, yaitu Bapak Muhammad Nuh.

Dalam rangka memperingati Hari Blogger Nasional kali ini, Bandung Hijab Blogger megadakan kolaborasi dengan tema "Why I Started Blogging". Kesempatan nih ditulisan collab kali ini pasti akan berbau curhat dan flashback masa-masa awal ngeblog :-D


Kenapa ngeblog?

Kalo ditanya kenapa saya tertarik buat ngeblog sih ngejawabnya aga bingung. Karna awal saya ngeblog ini murni dari keisengan akibat kejenuhan di tempat kerja saya yang sekarang. Uppppsss..

Jadi gini, saya udah suka banget nulis dari jaman SMP. Tapi dulu nulisnya masih berupa cerita-cerita ngayal di buku tulis biasa. Dulu pengen banget ngirim cerpen atau cerbung ke majalah or koran-koran yang masih musim pada waktu itu. Yaps, jaman saya SMP tuh, baru banget kenal yang namanya komputer. Tapi belum kenal internet. Masih sebatas tau Lotus123 sama Wordstar doang. Ayo siapa yang pernah pake Lotus123? Pasti kita seangkatan :-D

Memasuki SMA, hobi nulis saya disalurkan melalui nulis buku harian. Isinya seputaran pengalaman sehari-hari, puisi-puisi ala dilan dan curhat-curhatan ga penting. Tapi buku harian itu pernah dibaca sama orang ga bertanggungjawab dan akhirnya saya kapok. Tapi ada salah satu buku harian yang masih disimpen sama suami saya sampe sekarang. Isinya kebanyakan tentang dia karna kebetulan kita pacaran 6 taun sejak saya SMA. Dari mulai saya masih ABG sampe lulus kuliah n kerja. Buku itu disimpen sebagai barbuk kalo saya pernah alay katanya.

Setelah lulus kuliah, saya berkesempatan buat ngajar di kampus tempat saya kuliah. Disitulah hasrat nulis saya disalurinnya ke banyak menulis Student Work Book, silabus, dll. Udah ga sempet lagi nulis curhat-curhatan atau cerita ngayal. Tapi semua yg ada di kepala tertuang di bahan ajar atau disampein saat cuap-cuap depan mahasiswa.

Setelah 6 tahun sibuk ngajar, akhirnya saya putuskan untuk cari kerjaan yang waktunya lebih flexible. Akhirnya, saya bekerja di IT Company dengan suasana kerja yang lebih serius, tapi jam kerja yang lebih teratur. Di kantor saya ini, saya jarang banget ngobrol sama temen sekantor lainnya. Waktu itu, saya adalah satu-satunya karyawan perempuan disana. Kalo sekarang sih udah banyak perempuannya, jadi udah ga terlalu kesepian.

Dulu tuh kadang dalam seharian kerja, saya ga ngomong sepatah katapun sama siapapun. Tetiba saya merasa jadi orang yg introvert. Yang biasanya saya bebas berekspresi dan berkreasi, saya jadi lebih banyak diem dan asik sendiri.

Dari situlah akhirnya saya memutuskan untuk punya blog. Sebagai sarana saya mengeluarkan uneg-uneg dan apa yang ada dikepala. Saya mulai ngeblog di tahun 2013. Tepat sebulan setelah saya berhenti mengajar.

Awalnya, blog yang saya punya berisi cerita-cerita pengalaman saya menghadapi PCO dan tiga taun perjuangan untuk memiliki anak. Selain itu, saya banyak share tentang awal mula saya bisnis souvenir, pengalaman selama bisnis, dan lain-lain.

Tahun 2015, setelah saya mulai hobi jalan-jalan bareng keluarga, mulailah saya banyak menulis tentang travelling. Oh ya, semua tulisan saya, biasanya diperiksa dulu sama suami sebelum dipublish. Ga boleh ada unsur riya dan harus bermanfaat untuk orang lain. Itulah pesan suami saya tercintah :-) Pada saat itu, saya masih jarang banget upload tulisan. Dalam setahun, paling hanya dua atau tiga tulisan baru yang ada diblog.

Di tahun 2016, saya mulai serius dan merasakan enaknya ngeblog, bukan cuma untuk nyalurin segala isi pikiran dan perasaan, tapi juga bisa dijadikan sebagai ajang mencari penghasilan tambahan. Di tahun itu, saya mulai menerima tawaran-tawaran pekerjaan dari ngeblog ini.

Oh ya, yuk baca tulisan Anisa  yang juga berbagi pengalamannya mengenai ngeblog ini. 

Banyak banget hal positif yang saya dapatkan dari ngeblog ini, antara lain :
1. Penghilang Stress
2. Sarana Me Time
3. Penghasilan Tambahan
4. Kenal orang-orang baru.

Seperti di Bandung Hijab Blogger, sejak gabung komunitas ini, saya bisa banyak belajar dari blogger-blogger senior yang humble dan ga segan-segan untuk berbagi ilmu mereka. Selain itu, saya bisa berpartisipasi dalam event-event seru dan bermanfaat. 

Salah satunya adalah dengan turut berpartisipasi dalam membantu korban bencana alam di Palu dan Donggala. Kita bisa mengirimkan bantuan semampu kita, untuk meringankan beban saudara-saudara kita disana.

Temen-temen juga bisa ikut memberikan donasi dengan cara berikut :

Kantor ACT Humanity Jabar :
Jl Gitar No 21 RT 02/10 Kelurahan Turangga Kecamatan Lengkong, Bandung, Turangga, Jawa Barat 40264


28 comments:

Anisa Firdausi said...

Jadi berasa punya editor sendiri ya teh kalau dicekin dl sama suami hhi. Keep it up teh ♡♡

Alia Sulistyanti said...

Nah Kan, rasanya malu bercampur marah kalau diari kita dibaca orang. Mending kalau dia keep sendiri, kalau disebar2in ke satu sekolah? itu GAK BANGET 🤬😭

seruni yuniarti said...

Gemes banget selalu diperiksa dulu sama suami teh hehehe. Sukses terus ya teh, nge-blog nya :)

Nita Latifah said...

Sumua berawal dari buku harian ya teh... Jd berlanjut d blog.., sukses terus yaa

Raisa Hakim said...

Awalnya rata-rata pusa basic suka nulis ya meski pernah ngayal dan alay �� happy blogging teh

Friska Andripasa said...

sejujurnya aku baru tau kalau ternyata ada hari blog nasional :') dulu mah ng blog ya ng blog aja tanpa tau ada hal itu ckck

Anisa Nuha said...

keren nih suami teteh berpera jadi editor blog juga wkwkw pengen

Ghinaa Faadiyah Gunawan said...

Emang, sarana me time tuh selalu keras ya kalo lagi nulis. Jadi kayak punya dunia sendiri gitu :))

rahmi camcam said...

blognya jadi jurnal virtual ya teeh mendokumentasikan peerjalanan, skeligus bermanfaat buat banyak orang :)

Rara febtarina said...

aku langsung senyum otomatis pas baca kalau suami teteh suka bacain dulu sebelum posting, itu simple tapi meaningful ciyus

Green Lady said...

Sayahh, sayahh, ngalamin pake lotus 123, qt seangkatan.. 😂😂

Dyah Ayu Imandawati said...

Wah luar biasa sebelum dipublish dibaca suami dulu. Bener2 istri solehah. Semangat terus yah teh ngeblognya.. kadang aku suka bingung, teteh udah kerja, ngurus 2 anak, aktif ngeblog juga, bikin souvenir segala. Trus kapan tidurnya?? Hmm sungguh warbyasah anda.

Larasatinesa said...

Hahaha jadi inget waktu sekolah IT, ceweknya 1 angkatan cuma ada 12 orang include aku. Ini teteh sendirian cewek di kantor 😂. I feel you, orang-orang IT mah sibuk sendiri, jarang sosialisasi. Mending salurin lewat blog aja ya teh.

Semangat nge-blog buat kita full time employee yang lebih banyak hecticnya daripada shantainya! 😂

Ranideliana said...

Wahhh senengnyaaa ada editor pribadii.. Semoga nular semangatnya sama aku buat terus ngblog

Novya Ekawati said...

Semangat menulis, berkarya dan menginspirasi ya teh

Rahayu Pratiwi said...

Waaaah support system suami sendiri yah hhi seru nya. Keep bloging keep inspiring teh 😊💕

Laela Marlina said...

Bener banget, buat ibu2 mah ngeblog tuh bener2 metime. Semangat teh ;)

Revi Okta said...

Samaaaa pisan teh, aku juga ngeblog untuk ngilangin jenuh. Jadi kalo ada yang tanya, "emang kamu gak jenuh ya, lama-lama ngeblog?" Jawabanku ya gampang, gak bakal jenuh lah. Orang aku ngeblog buat ngilangin jenuh. Aelah muter-muter banget dah gue yeeee....

Afifah Nurul Haq said...

Keren tehh.. kata2 suami teteh, "ga boleh ada unsur riya dan harus bermanfaat bagi orang lain" hehe langsung intropeksi diri

Tachacantik said...

bener banget.. ngeblogg tuh penghilang stress wkwk

Siti Fauzia said...

Wait, what? Samaaaa banget awal tau komputer hanya sebatas lotus 123 dan DOS. Hahaha. Sepertinya kita ga jauh angkatannya. Bener deh dari awal cuma curhat mindahin buku diary ke virtual sekarang alasan ngeblog tambah luas. Semangat terus ya.

Helga Mayrizka Lestari said...

Bener teh, aku juga berawal dari iseng, tapi lama lama seru yahh.. Apalagi udh ketemu banyak temen gini, jd motivasi bgt

Lisa Nur Aeni said...

Suaminya keren teh, perhatian banget. Jarang lho ada suami yg begitu perhatian. Barakallaahu fiikum teteh.

Sukma Putri Cahyawening said...

Suami sebagai editor pribadi yah teh keren keren. Sukses terus

Indri Cume said...

hihi berawal dari ke isengan kare bete dan jenuh ya teh akupun begitu

grandys mawarni said...

Waw, suami mendukung banget ya teh..

irra octaviany said...

Seru banget ya teh punya suami yang bisa diandalkan. Itung-itung ounya editor gratis. Hehe.

Ursula Meta Rosarini said...

Bnr mbak emg byk bgt manfaatnya ngeblog, alasan awal ngeblog jg dulu aku iseng2 kok hihi