Monday, 20 August 2018

Tips Memanage Dapur bagi Ibu Bekerja




Huffingtonpost, pernah menulis hasil penelitian Dokter asal Amerika Mark Hyman dalam tulisan berjudul How Eating at Home Can Save Your Life : "Research shows that children who have regular meals with their parents do better in every way, from better grades, to healthier relationships, to staying out of trouble". 

Sebagai seorang ibu, apalagi yang seminggu lima hari harus meninggalkan anak bekerja dari pagi sampe sore, rasanya menohok banget baca artikel seperti itu. Itulah awal mula kenapa saya bersikeras untuk sebisa mungkin memasak sendiri makanan untuk keluarga. Selain itu, saya juga ingin masakan saya menjadi hal yang dikangenin anak-anak saat mereka dewasa nanti (emak melow). 

Pada kenyataannya, untuk bisa konsisten memasak makanan sehat dan level enaknya bertahap naik itu ga semudah yang dibayangkan. Kadang ada masanya saya kerepotan kejar-kejaran sama waktu, terutama saat anak masih dikasih MPASI dengan menu yang berbeda dengan ayahnya. Waktu memasak jadi double kan, padahal saya hanya punya waktu sekitar setengah sampai satu jam untuk masak setiap paginya.

Karena kalo membayangkannya aja rasanya ga mudah, jadinya saya butuh perencanaan dan management waktu yang bener-bener mendukung konsistensi perdapuran ini (kalimatnya aneh banget :-D). Alhamdulillah, sejauh ini semua berjalan lancar walau kadang badan kerasa cape n males diajak kedapur. Alhamdulillah juga anak-anak gampang makan sayur, or apapun yang bundanya masak, walopun kalo kepepet mah telor dadar tetep jadi andalan.



Minggu ini, saya berkolaborasi dengan Bandung Hijab Blogger untuk berbagi tentang tips yang berguna untuk diterapkan sehari-hari. Saya sangat senang bisa berbagi tentang hal ini :-) Berikut tips memanage masalah perdapuran ini, yang sudah saya terapkan sejak 5 tahun lalu :

1. Bikin Meal Planner
Tumpukan tugas kantor dan pekerjaan rumah tangga yang sama-sama memerlukan pemikiran dan menguras tenaga, pasti sering membuat kita kita kelelahan. Lelah ini bisa membuat kita kehabisan ide mau masak apa hari ini, besok, besoknya, dan seterusnya.

Saya mulai membuat meal planner sejak masa MPASI Kaken. Dulu masih harus bangun jam 3 subuh untuk tetep bisa bikin homemade food untuk suami n anak. Seiring berjalannya waktu, semakin sering kita masak, waktu yg kita butuhkan semakin irit. Sekarang saya baru mulai masak paling cepet jam setengah enam pagi.

Biasanya saya meluangkan waktu di akhir pekan untuk membuat jadwal masak ini. Untuk mempermudah, biasanya saya pake formula, misal dalam seminggu : berapa kali kita masak protein hewani, terus berapa jenis buah yang harus kita siapin, dan lain-lain.

Dulu saya bikinnya dalam bentuk spreedsheet (excel). Kalo sekarang, saya lebih suka nulis di kertas meal planner biasa, biar ga harus buka tutup gadget, plus tinggal tempel di pintu kulkas dan bisa sering keliatan.

Awalnya mungkin susah ya, mikir mau masak apa seminggu kedepan, apalagi sekarang saya juga mikin buat bekel skul Kaken dan MPASI Dejas. Tapi lama kelamaan, semua kerasa mudah ko. Seringnya menunya muter aja tiap minggu, karna kalo masak yang aneh-aneh juga kan belum tentu anak-anak suka. Oh ya, untuk dihari kerja, saya lebih sering masak yang gampang-gampang dan cepet mateng. Untuk masakan yang aneh-aneh dan butuh waktu lama, saya jadwalkan untuk di hari libur.

Contoh meal planner bentuk spreedsheet
Ini Meal Planner favorit saya sekarang

2. Belanja seminggu sekali 
Setelah kita punya jadwal masak untuk seminggu kedepan, kita dapat menentukan apa saja bahan makanan yang harus dibeli. Selain jadi lebih mudah, hal ini juga mencegah kita belanja bahan yang tidak digunakan dan berakhir dengan mubazir. 

Berdasarkan jadwal menu yang sudah kita buat, catat apa saja yang harus dibeli, misal : 1 kg wortel, 1 buah melon, 1 sisir pisang, dll. Selain bahan-bahan makanan, biasanya saya juga mencatat kebutuhan rumah atau dapur yang sudah habis, misal sabun mandi, deterjen, diapers, dan sebagainya. Bahkan saya sampai hal-hal terkecil, misal cemilan Dejas. Awalnya, saya masih suka tergiur untuk beli barang diluar grocery list yang udah dibuat. Tapi sekarang, saya udah terbiasa untuk hanya membeli ada dalam list. 

Kegiatan belanja bahan ini bisa jadi "quality time" buat saya dan keluarga. Biasanya saya lakukan di hari minggu, setelah meal planner selesai dibuat. Selain hari itu, saya sangat jarang keluar masuk minimarket, karna kebutuhan untuk seminggu sudah tersedia dirumah.


Belanja dengan metode seperti ini membuat saya tetap on budget setiap minggunya.
Contoh Grocery List

3. Food Preparation
Setelah belanja mingguan, hal berikutnya yang saya lakukan adalah food preparation atau menyiapkan segala bahan makanan untuk seminggu kedepan. Memang sih, enaknya abis belanja, semua langsung masuk kulkas dan bisa lanjut lenje-lenjean. Tapi, meluangkan sedikit waktu untuk beres-beres belanjaan ini sangat berguna untuk menghemat waktu masak di hari kerja.

Untuk daging-dagingan, biasanya langsung saya bersihkan, lalu di bagi-bagi menjadi porsi sekali masak. Baru setelah itu, dimasukkan ke freezer. Begitupun dengan sayuran. Tomat, wortel, buncis, dan sebagainya, saya cuci lalu keringkan. Setelah itu baru dimasukkan ke wadah plastik dan disimpan didalam kulkas.

Oh ya, ada beberapa macam bahan makanan yang selalu ada di dalam list belanjaan saya setiap minggu, yaitu :
  • wortel
  • tomat ceri
  • brokoli
  • buncis
  • labu
  • ayam giling
  • daging giling
  • tuna
  • ayam broiler
  • tahu
  • tempe
  • telur
  • semangka
  • pisang
  • pepaya
  • buah naga
Nah dari bahan-bahan diatas, biasanya menu masaknya diulik-ulik. Bahan lainnya hanya sesekali aja atau tergantung request suami n anak.


3. Metode frozen food 
Metode frozen food ini saya gunakan saat mempersiapkan MPASI anak-anak, terutama pas Kaken masih bayi. Kalau jaman Dejas, saya udah pake yang namanya slow cooker, jadi waktu memasak makanan bayi bisa cepat dan praktis. Saya juga pernah bahas ini di postingan saya beberapa tahun lalu. Tapi saya pikir, ini bisa dijadikan tips untuk kaum emak-emak jaman milenial.

Intinya, setiap sabtu subuh, saya menyiapkan Frozen food untuk maksimal seminggu kedepan, ga berani lama-lama. Memang memakan waktu cukup lama untuk mempersiapkan ini. Apalagi saya selalu memblansir sayuran sebelum diolah menjadi frozen food.

Ga semua bahan makanan bisa di bekukan. Nah yang biasanya saya bekukan adalah bahan-bahan berikut :

1. Wortel -> Cuci bersih, kukus, lumatkan
2. Brokoli -> Cuci bersih, Blansir, Cuci lagi, kukus, lumatkan
3. Melon -> Cuci bersih, lumatkan
4. Ubi Ungu -> Cuci Bersih, kukus, lumatkan
5. Buncis -> Cuci bersih, kukus, lumatkan
6. Kaldu ayam/daging -> bikin kaldu
7. Ayam cincang
8. Daging Cincang
7. Ikan (ini mah potong potong aja,ga usah di lumatkan)

Itu contoh-contoh bahan yang suka saya bekukan. Caranya :
Setelah dilumatkan, masukkan ke wadah es batu, tutup pake plastik wrap. Pas udah beku, lepaskan dari wadah dan masukkan ke plastik ziplock,. Jangan lupa dikasih tanggal pembuatan. Jadi misal kita bikin beda tanggal, meskipun bahannya sama, tetep jangan dimasukkan ke dalam plastik yang sama. Intinya first in first out lah, sama kaya asi perah. 

Tips-tips diatas terlihat sederhana kan. Tapi efeknya luar biasa, terutama untuk saya. Saya senang karna anak-anak suka masakan emaknya sendiri, meskipun emaknnya ga bisa selalu ada disamping mereka (mulai melow lagi). Seengganya, saya bisa mengontrol asupan yang keluarga saya makan, dan memastikan gizinya seimbang.

Dan yang terpenting adalah...IRIT :-D







14 comments:

Nur Tiara Artini said...

nanti klo udh jadi ibuk - ibuk aku mau bikin Meal Planner jugaa

Larasati Neisia said...

Sungguh luar biasa perjuangan ibu bekerja itu ya teh huhu.. ya mikirin gizi keluarga, ya mikirin kerjaan dikantor. Aku salut pisan sama mamah-mamah yang kerja ini.
Anw, meal plannernya lucu banget, beli dimana teh? #salahfokeus

widya revina said...

katanya sih cewe punya kemampuan multitasking yg lebi baik dr cowo 😁 kalo milih ttp kerja pas punya anak, harus siap jd superwoman, kecuali punya ART yakk. Ak beli di chic darling. Udah ada magnetnya gtu belakangnya. Jd gampang dtempelny πŸ˜‰

widya revina said...

latihan dr skrg bikin list belanjaan bulanan 😁

Hani Noer said...

salut aku mah sama ibu bekerja teh, pasti lebih cape ya daripada suami
Semangat ya Teh!

Firda Winandini said...

Kadang emang paling bingung nentuin mau masak apa hari ini, besok atau besoknya lagi. Tfs teh, tips nya bermanfaat banget, bisa di coba buat udh nikah nnti hehe

Rd Lintang Suroya said...

Teh, aku baru tau loh klo kita harus bikin meal planner, abis emak dirumah klo mau masak ya masak aja gitu wkwkwk tipsnya manfaat bgt nih. makasih teteh hihi

rahmi camcam said...

Aku pecinta video video mealprep di yutub tehπŸ˜€ mind over munch paling favorit.. Tapi karna belum nikah, dapur masih banyak diurus mamah. Aku masak buat diri sendiri sm adek aja biasanya dan random apa yg ada:) kl dah nikah mau juga bikin kaya gituu..lebih praktis di hariannya. Thanks for sharing teehπŸ˜€

Friska Andripasa said...

Aaaaaaa bermanfaat bgt infonyaaaaa, nuhun teteh πŸ˜™

Rara Febtarina said...

omo omo ini keren banget, bacanya aja terharu akutu, keren banget teteh, bentaran lagi aku mau sering2 konsul ama teteh ah soal dunia ginian :')

nitalatifahnote said...

Wah bagus banget tipsnya , buat aku bermanfaatsekali ...

Alia Sulistyanti said...

sepertinya organizer gak cuma wedding doang yah. kehidupan pun agar lebih sehat bahagia dan sejahtera. bagus nih

dudukpalingdepan said...

Mantep mba tipsnya, saya juga pernah bikin meal planner tapi kadang nggak disiplin ujung-ujungnya beli jadi juga. Semoga nanti bisa disiplin kayak mba.

Mutiara Amaliani said...

Tosss!! I did this too Thank you and keep inspiring :)