Tuesday, 24 July 2018

Itinerary dan Budget Liburan Hemat dengan Balita - Bali

Bali selalu menjadi destinasi favorit untuk liburan bersama keluarga bagi banyak orang. Daya tarik alam dan budaya menjadi hal istimewa yang disajikan pulau indah ini. Bukan hanya bagi turis lokal, tapi juga bagi turis mancanegara.


Namun bagi saya, liburan ke Bali terbilang mahal dan membutuhkan persiapan yang cukup matang. Apalagi saya liburan bersama keluarga, termasuk 1 balita dan 1 bayi. Yang jadi bahan pertimbangan saya adalah masalah makanan dan transportasi saat di Bali. Hmmm, maksudnya, gimana caranya bikin dua hal penting itu berjalan dengan baik tapi dengan budget terkendali.

Ditulisan ini, saya akan bahas tentang cara saya mengatur budget dan memilih tempat wisata yang ramah anak dan ramah kantong selama di Bali.


Untuk segala persiapan liburan membawa bayi ke Bali ini, pernah saya tulis disini :


Diliburan keluarga kali ini, saya ngga bikin itinerary yang padat dan lengkap seperti biasanya. Karna saya pikir, dengan membawa bayi harus flexible dan segalanya bisa ditentukan on the spot. Tapi ternyata hal ini kurang efektif, karna ada beberapa waktu idle dimasa liburan kami, yang seharusnya bisa kami manfaatkan untuk mengunjungi tempat-tempat wisata, jika persiapan kami lebih matang dan terarah. Bahkan walaupun kami membawa bayi. 

Karena kenyataannya, dejas yang saat itu berusia 7 bulan, sangat koperatif dan kami ga mengalami masalah atau kendala yang berarti (kecuali kelaperan malem-malem karna ga ada ide mau beli makan apa dan dimana).

1. Tiket pesawat
Jangan harap dijaman now bisa dapet tiket domestik semurah tiket pulang pergi dari Jakarta ke Kuala Lumpur seharga 270rb seperti yang pernah saya dapatkan. Inilah kenapa diawal tulisan, saya bilang kalo liburan ke Bali ini saya anggap mahal. Tiket pesawat PP Bandung-Bali seharga 1 juta rupiah mungkin sudah dibilang murah bagi orang lain. Karna kami bertiga (dejas masih dibawah 2 tahun), jadi budget tiket pesawat ini aja udah sama seperti budget pesawat plus hotel saat kami liburan ke Kuala Lumpur. 

Fiuhhhh....sebagai emak yang penuh perhitungan dalam hal diluar kebutuhan pokok keluarga, saya mikir berkali-kali untuk akhirnya memutuskan liburan ke Bali. Untungnya kami mendapat kesempatan untuk terbebas dari bayar tiket pesawat ini...horehhhh (jingkrak jingkrak).



2. Hotel
Karna Dejas masih baru diperkenalkan dengan Makanan Pendamping Asi (MPASI), jadi saya bertekad untuk tetap memberikan MPASI homemade, Bukan karna yang instant ga baik, tapi karna saya khawatir kalo Dejas dikasih makanan instan, dia jadi susah menerima masakan saya sepulang liburan.

Oleh karena itu, saya mencari hotel yang harus mempunyai kriteria sebagai berikut :
1. Ada kompor + kulkas + perlengkapan masak lengkap.
2. Area Luas untuk Kaken lari-larian buang energinya.
3. Bersih.
4. Deket pantai biar abis basah-basahan bisa langsung jalan kaki pulang ke hotel.
5. Area ramai

Akhirnya kami menginap di The Haven Bali Seminyak yang memiliki kamar suites dengan fasilitas dapur lengkap, ruang makan, ruang keluarga, balkon tepat menghadap kolam renang, dengan harga terjangkau. Harga permalam sekitar 800rb. 


3. Transportasi
Nah kalo untuk yang ini, saya harus mengeluarkan budget tersendiri yang aga lumayan.

Sebenernya taksi online sempat menjadi pilihan kami sebagai sarana transportasi selama liburan. Tapi setelah saya dan suami berdiskusi panjang lebar, akhirnya kami memutuskan untuk sewa mobil. 

Pertimbangannya antara lain :
1. Kenyamanan anak-anak.
2. Kenyamanan saya kalo harus meng-Asi-hi Dejas.
3. Kenyamanan bapaknya biar flexible kemana-mana gampang.

Saya memesan mobil yang akan saya sewa jauh-jauh hari sebelum keberangkatan, melalui no telp yang saya dapatkan di internet. Biaya sewanya 250rb perhari untuk mobil avanza/inova. Mobil diantar kebandara saat kami baru tiba, dan diambil ke hotel di hari ke 3 kami disana. 

Kami mengandalkan mba mba waze sebagai penunjuk jalan yang benar. Selanjutnya kami menggunakan grab untuk menuju bandara di hari kepulangan.

4. Makan
Karena menggunakan mobil sewaan, kami menjadi lebih mudah mencari makanan yang murah meskipun letaknya jauh dari tempat wisata. Makan seafood enak, tapi bukan di jimbaran  misalnya hehhee...


Selain itu, saat hari pertama tiba di Bali, saya langsung belanja sayuran dan bahan makanan di Beachwalk Mall untuk asupan makan kami sekeluarga selama liburan. Masak sendiri selalu bisa merampingkan budget kita loh pastinya.

Jadi saya jadwalkan hanya sekali makan diluar disetiap harinya saat liburan. Sisanya saya masak sendiri di hotel. Dan berkat cara ini, kami hanya mengeluarkan uang sekitar 600rb dalam 4 hari untuk makan berempat. Sudah termasuk untuk snack dan buah-buahan.

Oh ya, biasanya kalo beli makan diluar, kami akan bawa untuk dimakan di hotel. Nah porsinya biasanya bisa buat makan siang dan malam juga loh, kalo kita tau tempat-tempat makan yang termasuk murah.


Dari pengalaman mencoba berbagai macam makanan di Bali. Semuanya ga ada yang ga enak. Malahan enak banget lebih tepatnya. Padahal, kami beli makanan bukan di tempat-tempat terkenal. 

Namun citarasa makanannya hampir semuanya serba pedas, sepertinya ga cocok buat balita. Makanya selama disana, Kaken lebih banyak makan masakan saya sendiri.

Nanti kapan-kapan saya tulis tentang tempat makan murah dan enak yang kami temukan disana ya.

5. Oleh-oleh
Seperti kebanyakan orang lainnya, kami mampir ke Khrisna untuk membeli oleh-oleh. Tapi, karena penasaran, saya juga mengunjungi pabrik lulur langsung untuk membelinya sebagai oleh-oleh dan membuka jasa titip beli lulur...wkwkwkwk 

Meskipun lagi liburan, bisnis kudu tetep jalan yes. Sebenernya saya terima titipan ini karna sayang sama jatah bagasi pesawat yang ga kepake 😉 Ga mo rugi dongs 😁

Oh ya, coba deh cari di internet alamat pabrik ini. Saya lupa lagi soalnya. Harga lulur dan body creamnya nyaris setengahnya harga yang dijual di pusat oleh-oleh. Memaksimalkan mobil sewaan juga buat dateng ke tempat-tempat blusukan kaya gini.

6. Itinerary
Nah ini nih yg bikin saya ngerasa liburan ini ga maksimal. Biasanya saya bikin jadwal yg lengkap perhari hingga ke perkiraan budget yg harus dikeluarkan. Bahkan tempat makanpun biasanya saya tentukan sejak membuat itinerary.

Namun karna saya terlalu khawatir dengan kondisi Dejas yang ternyata anaknya anteng-anteng aja, jadinya saya hanya bikin garis besar tempat-tempat yang harus dikunjungi.

Saya utamakan mengunjungi tempat-tempat yang gratis dulu. Seengganya, yang harga tiket masuknya bersahabat. Karna toh Dejas gakan inget udah kemana aja liburan ini 😁
Kalo dah aga gedean, baru deh ajakinnya ke yang berbayar 😄😄 

Tempat-tempat yang ada di list saya antara lain:
1. Berbagai pantai yg masuknya murah (tapi indah loh..beneran aslinya)
2. Waterblow nusa dua
3. GWK (tapi kita ga masuk ke dalem, karna anak2 keburu kepanasan n cranky pas baru sampe tempat beli tiket 😁😁)
4. Uluwatu
5. Tanah Lot
6. Ubud
7. Selanjutnya lupa karna catetannya belom ketemu 😅







Sepertinya, kalo suatu saat punya kesempatan liburan ke sana lagi, kami bakal mempersiapkannya lebih matang. Terutama untuk itinerarynya.

Oh ya, barangkali temen-temen ada yang pernah pengalaman bawa bayi or balita kesana, tempat mana sih yang layak dikunjungi dan kids friendly? Lebih bagus kalo murah or gratis pastinya 😉

8 comments:

Helda Kardyana said...

The Haven Bali Seminyak, sip masuk list kalo-kalo nanti ke bali lagi. cuco banget mulai dari tempat dan harganya hihi. thankyou for information teeeh

widya revina said...

Sami sami say 😘

Larasati Neisia said...

Hotelnya kayak apartment ya teh, emang kalo udah punya batita mah nggak bisa sembarangan pilih tempat nginap, soalnya gempor juga hahaa kebayang nanti kalo aku punya anak. Pabrik lulurnya boleh juga dikunjungin ntar kalo kesana :))

rahmi camcam said...

sama kaya Bandung-Padang teh 1 jutaan tiketnya :") jadi mending ke KL skalian yah hihi

Sintha Novia Putri said...

Homey sekali hotelnya, jadi nanti kalo ada plan ke bali ga bingung nyari penginapan 😂 thanks teh

Rdeliana said...

Salfok sama dejas yg anteng-anteng aja hahaha.. Anaknya tuh bisa bgt diajak kmn²ih gak repot *fansdejasgariskeras wkwkwk

Janice Natassya said...

Jadi inget dulu terakhir ke Bali pun saya masih bawa2 bayi, repotnya krn jam nya nggak bisa ngedur krn harus memperhitungkan jam tidur bayi :) Btw hotelnya bagus bangettt ya, luas banget ada meja makan segala. Ijin bookmark Ya mbak😁

Green Lady said...

Woww, makasih buat tips nya, pengen banged ke Bali sambil bawa anak