Thursday, 1 March 2018

Persiapan dan Tips - Travelling with Baby

Enjoyed her first flight
Yuhuu...seneng banget bisa sharing tentang Travelling with Baby disini. Sengaja ditulisnya sebulanan setelah hari H saya sekeluarga berlibur. Karna saya harus memastikan juga kondisi Babynya pasca liburan ini seperti apa. Sehingga tulisan ini bisa benar-benar bermanfaat dan lengkap untuk emak emak semua.

Jadi ceritanya awal Januari kemaren, saya bersama suami dan dua anak kami ( Kaken (5y) n Dejas (7m)) liburan dadakan ke Bali selama 4 hari 3 malam. Kenapa dadakan? Sempet maju mundur cantik dulu mikir panjang apa jadi pergi or pending, karna Dejas masih umur 7 bulan. Banyak yang nyaranin buat pending. Tapi didukung oleh keadaan saya yang butuh piknik pasca lahiran plus udah mulai suntuk sama rutinitas (alesan sih ini mah..sebenernya emang doyan aja jalan-jalan heee), akhirnya kami baru putuskan "iya jadi pergi" tuh hanya sebulan sebelum hari H.

Bawa baby diperjalanan jarak jauh adalah hal baru bagi saya dan suami. Dulu Kaken pertama kali naik pesawat diumur 3 tahunan. Ini Dejas baru umur 7 bulan. Baru mulai makan makanan pendamping ASI plus daya tahan tubuhnya pun perlu diperhatikan. Oleh karena itu, persiapannya pun harus lebih matang. Yang paling saya khawatirkan adalah, liburan ini malah bikin Dejas jadi rewel atau sakit.

Saya termasuk orang yang well prepared kalo mo bepergian. Sebisa mungkin bawaan lengkap biar ga usah beli-beli segala karena ada yang ketinggalan. Jadi saya selalu bikin list barang bawaan. Seperti yang pernah saya tulis disini :

List Barang Bawaan - Backpacker dengan Balita


Sama seperti ditulisan saya itu, untuk keperluan liburan ini, saya hanya bawa 1 koper ukuran kabin, 1 backpack, lalu saya dan suami masing-masing bawa tas selempang kecil untuk barang-barang penting. Satu koper itu berisi pakaian kami berempat. Sedangkan, satu backpack berisi perintilan lainnya seperti perlengkapan mandi, diapers, mainan anak-anak, perlengkapan makan Dejas, dll (akan saya jabarkan dibawah). Jangan lupa bawa baby carrier aka gendongan. Pokonya yang nyaman dipake buat ortu dan babynya saat digendongan.

Cukup satu koper berempat


Ada 2 hal yang jadi prioritas utama saya dalam mempersiapkan liburan ini yang berhubungan dengan Dejas. Yaitu :
1. Kenyamanan
2. Makan dan Istirahat


Kenyamanan
Kami menggunakan maskapai Lion Air dengan lama perjalanan Bandung-Bali sekitar 1,5 jam. Karena terbiasa menggunakan pesawat Air Asia yang biasanya ACnya berasa dingin banget, jadilah saya persiapkan Dejas untuk menghadapi situasi dingin dengan menggunakan dua lapis baju (lapis satu berupa kaos, celana panjang dan kaos kaki, dan lapis kedua berupa piyama terusan yang tertutup hingga kaki), plus jaket dan kupluk. Ternyata pesawat yang kami tumpangi saat itu tidak sedingin itu. "B" aja alias biasa aja, malah cenderung panas. Demi kenyamanan, akhirnya jaket yang dipakai Dejas saya lepas. Tapi ga papa, seengganya saya sudah persiapan untuk segala kondisi selama penerbangan untuk Dejas.

Oh ya, jangan lupa segala keperluan penting anak-anak harus disimpan di tas yang saya bawa, yang diletakkan ditempat yang mudah dijangkau. Tas tersebut saya simpan dibawah kursi saya selama penerbangan. Ga enak kan kalo harus buka buka kompartemen di atas kepala penumpang lain kalo mau ngambil barang.

Barang-barang yang harus mudah dijangkau itu antara lain :
1. Satu stel baju ganti  Kaken dan Dejas 
2. Tissu basah dan kering
3. Saputangan Handuk
4. Cemilan Kaken dan Dejas (untuk Dejas saya bawa Yummy Bites Baby Rice)
5. Air putih minum Kaken dan Dejas (jangan lebih dari 100ml biar bisa dibawa masuk pesawat)
6. Obat-obatan anak-anak
7. Mainan anak-anak (yang kecil aja)


Saat pesawat akan take off dan landing, Dejas disusui untuk menghindari ketidaknyamanan ditelinganya akibat perubahan tekanan udara. Untungnya waktu perjalanan pulang, Dejas bobo sejak masuk pesawat sampe keluar pesawat. Jadinya saya pun lebih santai dan tenang. Untuk Kaken, karena sudah mengerti seperti apa di pesawat, dengan sendirinya dia inisiatif mengemut permen loli saat take off dan landing.


Untuk transportasi selama di Bali, awalnya saya hanya akan seperti biasanya aja rock and roll kaya kalo liburan bertiga ma suami n Kaken. Pake kendaraan umum or banyak jalan kaki. Tapi karena di Bali kendaraan umum aga susah (kecuali taksi konven or online yang kalo bolak balik ke banyak tujuan wisata ya lumayan juga hheee), akhirnya kami putuskan untuk menyewa mobil selama disana.

Alhamdulillah, penyewaan mobil disana banyak tersedia secara online dan dengan harga yang masuk akal. Mobil sewaan kami diantarkan ke bandara saat kami tiba di Bali. Untuk panduan arah jalan, seperti biasa kami mengandalkan mba mba waze :-D


Makan dan Istirahat

Hal penting lainnya yang harus benar-benar disiapkan adalah tentang makanan Dejas. Apalagi baru jalan dua bulan Dejas mendapatkan makanan pendamping asi (MPASI). Berhubung saya terbiasa memberikan MPASI homemade buat Dejas, jadi saya mempersiapkan beberapa hal untuk urusan makan ini.

Karena kami berlibur selama 3 malam, hotel dengan fasilitas dapur adalah pilihan terbaik untuk bisa tetap konsisten memberi homemade MPASI buat Dejas. Selain itu, saya juga jadi bisa masak  sederhana untuk suami dan Kaken hehhee lumayan ngirit pengeluaran. Secara yah, makanan di Bali lumayan mahal-mahal juga :-D Kami menginap di The Haven Bali Seminyak  (click here for booking) yang memiliki kamar suites dengan fasilitas dapur lengkap, ruang makan, ruang keluarga, balkon tepat menghadap kolam renang, dengan harga terjangkau.





Untuk bahan dan perlengkapan MPASI dejas, yang saya bawa adalah :
1. Gasol beras merah (jaga-jaga kalo-kalo ga sempet bikin bubur beras)
2. Baby Oat non Instant (untuk variasi karbo)
3. Keju Babybel
4. Olive Oil
5. Wadah lock and lock kecil untuk sekali makan (persiapan kalo harus nyuapin Dejas pas lagi ke tempat wisata)
6. Sendok Baby
7. Slaber
8. Sippy cup (tempat minum yang biasa dipakenya setiap hari)

Udah deh itu doang persiapan MPASI yang dibawa dari rumah. Perlengkapan masak macam panci dll sudah ada di hotel.

Bahan lainnya, saya beli di Beachwalk Mall Kuta sebelum menuju hotel saat baru tiba di Bali. Yang saya beli antara lain :
1. Wortel
2. Tomat
3. Ikan fillet
4. Semangka
5. Pepaya
6. Buah Naga
7. Tahu
8. Telor
9. Jangan lupa beli mie instan untuk ayah bundanya xixixiixi
10. Sosis (ini senjata terakhir buat Kaken kalo ga mau makan menu yang ada)

Bahan-bahan itu semua, cukup untuk makan Dejas selama liburan. Menunya diselang-seling antara menu 4 bintang (karbo, protein hewani, protein nabati, sayur + lemak tambahan) dan pure buah buahan sesuai jadwal makan Dejas biasanya. Pokonya Dejas bener-bener ga boleh kelewat jadwal makannya meskipun ayah bundanya lagi asik menikmati liburan. Ini penting yes, buat jaga kondisi Dejas.

Oh ya, karna makanan di Bali relatif pedes yak, mau ayam or seafood atau apapun, jadi saya juga masak buat Kaken makan. Menunya di variasiin aja seperti hari-hari biasa kalo dirumah. Untungnya Kaken doyan wortel and tomat mentah, jadi saya ga perlu masak sayur-sayuran buat doi.

Selain jam makan yang jangan berubah dari biasanya, jam tidur Dejas pun jangan sampe keganggu karna liburan ini. Malah kebanyakan sih selama disana, Dejas selalu makan lalu tidur lalu ngemil lalu tidur...repeat until the end of holiday :-) baik di hotel, mobil, bahkan di pantai. Makanya ga banyak foto Dejas selama liburan yang kami punya. Gapapa lah yang penting Dejas tetep fit.

Dejas bobo digendongan

Bangun bobo udah dipantai :-)
Bobo lagi :-D
Mengenai barang bawaan perintilannya Dejas untuk 4 hari 3 malam (ini nih yang banyak ditanyain). Yang saya bawa antara lain :
1. Baju ganti 4 stel
2. Baju bobo 3 
3. Handuk Kecil
4. Perlengkapan mandi : Sabun sampo 2 in 1 ukuran kecil, minyak telon, bedak n sisir.
 (udah itu doang. Saya emang ga membiasakan bayi dipakein baby cologne, minyak rambut, baby lotion dll)
5. Lucas papaw buat jaga-jaga kalo ada ruam or gatel.
6. Diapers bawa seperlunya
7. Perlengkapan makan (yang udah dijabarin diatas).
8. Cemilan (Yummy Bites Baby Rice)
9. Jaket satu plus kupluk
10. Baby carrier
11. Selimut kecil
12. Mainan
13. Paracetamol (jaga-jaga)
Hmmm apalagi yah. Udah sih itu aja. Bawa yang dia pake sehari-hari aja pokonya. 

Untuk itinerary Bali yang Baby friendly akan ada di postingan saya selanjutnya yah..Semoga bermanfaat :-*