Thursday, 22 September 2016

Flash Back - Berjuang untuk MPASI Homemade ala Bunda ken




Tulisan ini berawal dari saya yang tadi pagi ga sengaja buka foto Ken waktu awal MPASI di fb. Di foto itu ada comment dari didy (adik saya) yang menyarankan untuk Ken diberikan gulgar, karna katanya khawatir Ken jadi ga suka sayur atau yang asin-asin. Berhubung saat ini Ken sudah berumur 4 tahun, dan saya sudah membuktikan sendiri efek dari no gulgar ini, alhasil saya membalas comment di foto tersebut. Eh mungkin ternyata foto itu jadi banyak dilihat orang dan berakhir dengan beberapa permintaan yg masuk ke inbox fb saya, untuk mengulas tentang cara saya bertahan memberikan mpasi homemade ditengah kegiatan saya saat itu



Karna itulah saya kepikiran untuk menulis kilas balik perjuangan seorang saya yang bukan siapa-siapa ini. Saya tulis ini di jam istirahat makan siang yang biasanya saya habiskan untuk membaca buku (lirik buku Dilan2 yang harusnya saya baca saat ini), jadi mohon maaf kalo banyak kekurangan di tulisan ini. Nanti malam Insya Allah (**kalo ga tepar) akan saya lengkapi dan perbaiki. 

MPASI Homemade yang terbaik 

Yah itulah yang saya yakini di dalam hati sejak Ken memasuki masa MPASI (tepat di umur 6 bulan). Karna keyakinan itulah saya bertekad untuk memberikan apa yang menurut saya "terbaik". 

Saat Ken menginjak umur 5 bulan, saya resign dari pekerjaan saya sebagai dosen tetap dan memilih menjadi dosen luar biasa (honorer) dengan jam mengajar yang tidak lebih dari 12 jam seminggu. Keputusan berat itu saya ambil salah satunya karna saya ingin fokus memberikan mpasi yang terbaik untuk Ken. Sampai saat umur Ken 7 bulan, saya kembali bekerja kantoran plus mengajar karna saya punya cara untuk tetap memberikan homemade MPASI meskipun saya harus bekerja. Berarti hanya 2 bulanan aja saya jadi setengah ibu rumah tangga (belum full karna masih harus mengajar). 

Untuk MPASI yang saya berikan, saya menggunakan metode Food Combining ngoboy alias ga kaku dengan aturannya. Jadi disesuaikan aja dengan keyakinan saya sendiri sebagai seorang ibu (pake feeling). 

Susah ga sih full homemade mpasi sambil kerja? Ribet ga sih? 
Jawabanny… yayayya ribet sih, tapi seru dan menantang hoho…dan setelah melewati masa-masa itu, rasanya puas dan bahagia. Bahagia karna sudah memberikan yang terbaik menurut keyakinan saya. Yang terbaik menurut keyakinan saya tuh belum tentu sesuai keyakinan emak-emak lain ya. Dan saya ngga akan bilang bahwa yang saya jalani adalah yang terbaik, karna tiap emak pasti punya pikiran dan keputusannya sendiri yang dianggap baik buat anaknya. 

Gimana sih cara saya memberikan MPASI homemade sambil bekerja? Berikut ini pengalaman saya dimasa itu : 

1. Siapkan jadwal menu MPASI sebulan kedepan 
Tips ini sangat berguna bagi ibu bekerja. Tumpukan tugas kantor dan pekerjaan rumah tangga yang sama-sama memerlukan pemikiran dan menguras tenaga pasti akan membuat kita lelah. Lelah ini bisa membuat kita ga ada ide buat MPASI anak. 

Luangkanlah waktu di akhir pekan untuk membuat jadwal ini. Kalo saya biasanya bikin formula menu biar ga pusing mikir. Formulanya gini : Dalam sehari, menunya harus terdiri dari minimal 3 sayur berbeda warna, plus satu jenis buah. Jika anak sudah makan protein nabati atau hewani, tambahkan menu ini di jadwal tersebut. Selain itu, tentukan frekuensi makan anak, misal : sehari dua kali makan berat dan sekali cemilan, beserta jam-jam pemberian makanan. 

Biasanya, saya bikin jadwal MPASI buat sebulan kedepan, contohnya sudah pernah saya post disini : 



2. Belanja seminggu sekali 
Setelah kita punya jadwal MPASI untuk sebulan kedepan, kita dapat menentukan apa saja bahan makanan yang harus dibeli. Selain jadi lebih mudah, hal ini juga mencegah kita belanja bahan yang tidak digunakan dan berakhir dengan mubazir. 

Berdasarkan jadwal menu yang sudah kita buat, catat apa saja yang harus dibeli, misal : 1 kg wortel, 1 buah melon, 1 sisir pisang, dll dll. 

Kegiatan belanja bahan ini bisa jadi "me time" buat saya. Biasanya saya lakukan sepulang kerja di hari Jumat, agar tidak mengganggu waktu weekend saya yang full buat anak dan suami. 


3. Metode frozen food 
Metode frozen food ini saya gunakan saat saya mulai kembali bekerja kantoran. Sebenernya saya cukup terpaksa menggunakan cara ini karna saya lebih puas kalo bikin makanan fresh buat Ken. Tapi anggap saja ini pilihan terbaik buat saya. 

Untuk cara menggunakan metode ini, silahkan cari referensinya sendiri ya, bisi waktu istirahat saya keburu habis kalo bahas ini heee. 

Intinya, setiap sabtu subuh, saya menyiapkan Frozen food untuk maksimal seminggu kedepan, ga berani lama-lama. Memang memakan waktu cukup lama untuk mempersiapkan ini. Apalagi saya selalu memblansir sayuran sebelum diolah menjadi frozen food. 

Ga semua bahan makanan bisa di bekukan. Nah yang biasanya saya bekukan adalah bahan-bahan berikut : 

1. Wortel -> Cuci bersih, kukus, lumatkan 
2. Brokoli -> Cuci bersih, Blansir, Cuci lagi, kukus, lumatkan 
3. Melon -> Cuci bersih, lumatkan 
4. Ubi Ungu -> Cuci Bersih, kukus, lumatkan 
5. Buncis -> Cuci bersih, kukus, lumatkan 
6. Kaldu ayam/daging -> bikin kaldu 
7. Ayam cincang 
8. Daging Cincang 
7. Ikan (ini mah potong potong aja,ga usah di lumatkan) 

Itu contoh-contoh bahan yang suka saya bekukan. Caranya : 
Setelah dilumatkan, masukkan ke wadah es batu, tutup pake plastik wrap. Pas udah beku, lepaskan dari wadah dan masukkan ke plastik ziplock,. Jangan lupa dikasih tanggal pembuatan. Jadi misal kita bikin beda tanggal, meskipun bahannya sama, tetep jangan dimasukkan ke dalam plastik yang sama. Intinya first in first out lah, sama kaya asi perah. 

4. Masak 
Meskipun menggunakan frozen food, biasanya tetap ada beberapa bahan yang harus diolah dalam keadaan segar, seperti jeruk, ikan, apel, dll. Biasanya saya mulai masak jam setengah empat subuh. Lalu setelah semuanya selesai, saya memasukkannya kedalam 5 wadah untuk jam makan yang berbeda-beda (dua kali makan, dua kali cemilan dan satu kali buah). 

Berhubung Ken dititipkan di eyangnya, saya ga tega kalo eyangnya perlu memikirkan makanan Ken. Jadi saat saya mengantar Ken, saya sekaligus menyerahkan lima wadah makan Ken. Jadi eyangnya tinggal nyuapin aja. 

Nah biasanya saya beres masak sekitar jam 6 pagi, lanjut siap-siap kerja dan memandikan Ken. Untuk wadah-wadah bekas memasak biasanya saya cuci pada malam hari, sepulang saya kerja dan setelah Ken tidur. Biasanya baru selesai jam 12 malam. Kenapa saya lakukan setelah Ken tidur? karna saya ingin semaksimal mungkin menghabiskan waktu bersama Ken. 

5. Pantau berat badan anak 
Ini penting banget, tiap anak tuh beda-beda indikator gemuk atau kurusnya. Emaknya lah yang paling tau anaknya kurang berat badan atau ngga. Sebagai emak-emak, kita harus banyak belajar. Saat dirasa anak berat badannya susah naik, perhatikan kembali menu makanan yang kita berikan.

6. Jangan dengar kata mereka 
Kalo ini prinsip saya banget. Kalo ada yang bilang "ko badannya kecil", ingat bahwa kita yang hafal perkembangan berat badannya, tinggi badannya, lingkar kepalanya. Selama masih dalam batas normal, ga usah ditanggepin.

Sebenernya masih ada sih tips-tipsnya, nanti malam saya lanjut ya. Berhubung udah jam satu teng, waktunya kembali fokus ke kerjaan.

3 comments:

Noni Rosliyani said...

Keren mbaakk.. masih konsisten MPASI Homemade, padahal kerja.
Kemarin, aku sempet kasih bubur beras Gasol di awal2 MPASI-nya. Maksudnya biar cepet gitu, toh sama2 no gulgar.
Tapi setelah itu merasa enggak maksimal, harusnya aku bisa bikin bubur berasnya sendiri. Huhuhu... Besok deh, buat anak kedua. Semoga bisa sekonsisten dirimu. :)

Dini Ratnadewi said...

perjuangan bgt yaa mbak..aku belum berkeluarga sih tapi tips nya keren..terencana semua :)

diniratnadewi.blogspot.co.id

Milda Ini said...

nice
Salam kenal ya
Blognya sdh saya folow