Friday, 18 July 2014

Belajar Usaha Souvenir yuuuu……

                                                                                   

Alhamdulillah akhirnya bisa nulis di blog ini lagi setelah nyaris 3 bulan ga pernah SEMPET (so sibuk :-p). Nah kali ini saya mau share ama temen2 semua tentang cara belajar bisnis Souvenir. Sapa tau aja bisa jadi inspirasi memulai usaha dr rumah. Hmmm dulu waktu awal saya mau memulai bisnis ini, saya pun banyak browsing ttg artikel2 seperti yg saya tulis skarang. Semoga bermanfaat yah….

Tapi ini semua adalah belajar versi saya yah.. Mungkin buat org lain caranya berbeda.
Mari kita mulai… Bismillah
Langkah pertama untuk memulai usaha pembuatan souvenir ini, adalah dengan banyak BELAJAR. Yap betul banget, belajar tuh penting banget. Caranya dengan banyak baca, baik dng browsing tips2 dan pengalaman org lain, baca baca buku, jalan jalan, ngobrol ma org, itu semua adalah bagian dr belajar. Apa sih yang dipelajari? Ini nih contekannya :
  1. Selera pasar. Ini penting banget karna kita kudu tau saat ini selera pasar khususnya para calon pengantin tuh seperti apa. Udah banyak banget kan yg jualan souvenir diluaran sana. Kita harus tau yg laku tuh yg gimana? Kisaran harga berapa? Tempat2 yg sering jd target pencarian souvenir? Toko2 online yg laku dalem hal persouveniran, dll.
  2. Pangsa pasar. Kita juga harus menentukan pangsa pasar kita, misal : target souvenir kita untuk kalangan menengah, kalangan atas, atau semuanya yang disiasati dgn keanekaragaman produk dari yg murah ampe yg mahal. Oh ya, kita juga tentuin apakah souvenir kita difokuskan untuk pembelian dlm jumlah banyak or sedikit? Ini kan udah sangat pasti ngaruh ke harga jual yg kita tentuin kedepannya.
  3.  Modal. Cari tau berapa kira2 modal yg dibutuhkan untuk memulai usaha ini. Ini hanya sebagai bayangan. Karna tetep aja sayamah ga pake ngikutin modalnya orang hee… Sesuaikan modal yg kita punya dgn usaha yg akan kita rintis. Dulu modal saya sangat2 minim, jadi saya hanya beli beberapa jenis bahan handuk plus peperentilannya. Trus bikin beberapa model {disini yg paling penting kreatifitas), nah pas model udah jadi, tinggal klik klik saya foto trus upload di medsos pake bumbu bumbu jurus promosi. Manfaatkan the power of medsos n yang terpenting banyak2 berdoa ama Allah biar usaha kita diberkahi n dilancarkan.
  4. Referensi Model souvenir. Ini juga penting banget, kalo merasa otak dah mentok buat mikirin design, coba deh liat2 souvenir yg dijual ma org lain. EIts tapi ada etikanya ya, jgn ambil picture org untuk jd bahan promo kita. Trus usahakan tetap punya ciri khas produk kita sendiri. Jadi walaupun kita cari ide dari karya orang, kita tetep harus punya ciri khas sendiri. Ini penting kalo kita ingin bisnis kita berjalan lancar n bisa bertahan lama. Kalo Cuma bisa niru punya org, yakin deh ga akan lama juga bakal down karna kita akan kalah bersaing.
  5. Cari tempat2 pembuatan atau penjualan bahan bahan berkualitas. Aslinya tahap ini yg paling bikin gempor. Cape hati cape fisik deh di tahap ini. Awal2 bikin souvenir, saya ga bsa menekan harga souvenir karna saya belum dpt tempat bahan yg harganya bersahabat. Jelas banget ini bikin saya kalah dr pesaing. Puter otak n tetep cari info knapa para pesaing bisa kasih harga segitu. Lari sana lari sini, telpon sana telpon sini, keluar masuk toko atau bahkan pasar, ngelobi sana sini, tawar menawar….Ah pokonya mendaki gunung melewati lembah kaya ninja hatori deh di tahap ini. Sampai akhirnya klik dengan beberapa suppiier bahkan dr negeri antah berantah. Kalo udah dapet supplier or produsen yg cocok dlem hal kualitas bahan n harga mah enak, kalo ada orderan souvenir, kita tgl pesen n duduk manis dirumah. Jadi hanya butuh energy untuk bikin souvenirny heee….

Hmmmm sebenernya sih masih banyak yg ingin dibagi ttg pengalaman saya. Tapi ngedadak ni otak blank n ga bisa mikir lagi haha….Yaudin nanti kalo udah inget, tulisan ini pasti saya update.
Eh satu yang paling penting, tau prinsip ekonomi yg intinya “modal dikit tapi untung besar” atau “harga termurah untuk barang terbaik”….hmmmm ko rasanya ini ga berlaku ya. Ini bukan asal pendapat saya, waktu saya kuliah Ekonomi Manajerial, sang dosen juga pernah ngasih pendapat yg sama sperti saya.  Logikanya gini, kalo ada customer pingin harga murah tapi untuk souvenir yg kualitasny kelas 1, itu ga mungkin banget. Ide dan kreatifitas kita itu yg mahal, yg harus dihargai. Jadi kalo saya sih disesuaikan saja, harga murah untuk souvenir yg bahan or ukuranny kecil, harga mahal untuk yg bahanny bagus.
Udah ah segitu dulu tulisanny…semoga berguna yah teman teman. Kalo ada yg mau tanya2 boleh hubungi saya di 085220122607 (WA/Line/SMS)

Semoga tulisan ini menjawab pertanyaan beberapa temen n mahasiswa saya yg pernah nanya masalah ini.

Best Regards
KreasiDya Towel Souvenir