Thursday, 27 February 2014

Menjadi Working Mom ala Unda Ken

Belakangan ini sering banget baca soal pertentangan antara jadi Working Mom or Stay At Home Mom di sosmed dan website baik dalam bentuk note, status, artikel, dll. Ada satu bacaan yg berhasil bikin saya deg deg serr dan akhirnya tergerak untuk nulis tulisan ini di blog pribadi. Ini linknya
A Letter from a Working Mother to a Stay-At-Home Mother

Menurut saya, ada berbagai alasan seorang ibu memilih untuk bekerja, antara lain :
1. kebutuhan ekonomi sehingga sang ibu HARUS membantu suami untuk mencari tambahan penghasilan demi menghidupi keluarga.
2. Aktualisasi diri, misalkan seorang ibu yg memiliki latar pendidikan yg tinggi sehingga merasa sayang apabila gelar yg diraih dengan susah payah harus berakhir sbgai ibu rumah tangga
3. Kewajiban menghidupi anggota keluarga misal ortu, adik adik, kponakan, dll.

Nah belakangan ini, tepatnya seminggu kebelakang, ada 2 orang teman yg menasehati saya ttg posisi saya sebagai working mom. Pendapat mereka :
1. Mencari nafkah adalah tanggung jawab suami
2. Anak saya akan haus kasih sayang ibu yg tdk mereka dapat saat saya bekerja
3. Saya tidak akan bisa mengawasi perkembangan dan pertumbuhan anak saya.

Well,....tapi saya punya pendapat dan alasan  sendiri dr apa yg sedang saya jalani sekarang :
Menurut saya, working mom ataupun stay at home mom sama sama punya alasan masing masing dlm memilih jalan hidup yg akan mereka tempuh. Bagi saya, saat ini saya bekerja karna ingin membantu suami, ingin memberikan yg terbaik buat ken dalam hal kesehatan, pendidikan, pengasuhan, dll.
Tapi tujuan saya adalah menjadi Stay at Home Mom, kenapa? Beberapa tahun kedepan, saat kenzo masuk usia sekolah, saya sangat ingin bisa fulltime mengurus keluarga. Tapi, saya juga ingin tetap mempunyai penghasilan sendiri untuk membantu stabilitas ekonomi keluarga (bahasa vicky). Makanya saat ini saya mulai merintis bisnis yg kalo bisnis ini udah kuat dan stabil, saya bisa banting stir dr wanita karir menjadi ibu rumah tangga dengan bisnis suksesnya amin.
Bekerja menurut saya, juga bisa sebagai tempat belajar untuk bekal saya berbisnis. Saya memilih bekerja diperusahaan IT, harapan saya nantinya saya bisa mengelola Online Shop yg efektif untuk bisnis saya sendiri, bikin aplikasi aplikasi yg menunjang bisnis saya, dll. Nah ilmu mengajar saya bisa dimanfaatkan untuk membimbing orang2 yg nantinya akan membantu saya. Amin...Yakin Amin "The Power of yakin"

Nah itu latar belakang saya memilih jadi working mom, trus tanggung jawab saya thdp keluarga gimana ?
Kata orang, working mom itu waktuny akan lebih banyak dikantor, secara fisik iya, tp secara hati n pikiran sih ngga. Setiap pagi sebelum berangkat kerja, saya dan suami akan meluangkan waktu untuk main dan belajar ama kenzo. Selama dikantor, saya biasanya selalu nelfonin eyangnya ken untuk memonitor kegiatan2 kenzo. Apa aja yg dimakan, apa aja yg dimainin, Kenzo ngapain aja seharian, Alhamdulillah semua ada dibawah pengawasan saya meskipun dr kantor, Untungnya Ken diasuh ama eyangnya, jd saya yakin bahwa ken dpt pengasuhan yg terbaik. Sepulang dr kerja, saya dan suami akan langsung mengasuh ken sampai ken bobo. Setelah ken bobo, barulah saya mengerjakan kerjaan bisnisan saya.
Untuk pekerjaan rumah tangga, saya kerjakan subuh subuh sambil membuat bekal makananny kenzo.

Cape ga sih? Pastilah cape, tp setelah ngeliat wajah ken, ngeliat senyum ayahnya ken, capenya pasti rontok.

Cuma emang belakangan ini saya sering banget sakit, seperti sakit kepala, demam, flu, batuk dll...katanya sih daya tahan tubuh saya lemah, kecapean juga. Nah ini PR saya, skrg saya lg berusaha untuk menjaga kesehatan dan meningkatkan stamina biar ga gampang sakit lagi. Kurang olah raga kali yah hehehe...(paling berat ngerubahnya nih)

Semoga pengalaman saya ini bisa jadi inspirasi teman teman smua. Jd Menjadi Working Mom atau Full Stay At Home Mom adalah pilihan. Tidak ada yg lebih baik atau lebih buruk. Karna dua duanya pasti sama sama ingin kasih yg terbaik buat keluarga :-)